TIPS MAKAN ANGKRINGAN SAAT TRAVELING

Siapa yang tak mengenal angkringan? Salah satu makanan khas Indonesia yang namanya sudah tak asing lagi. Pertama kali saya menikmati makanan hasil karya dari Eyang Karso Dikromo ini di Kota Yogya saat traveling. Lalu hampir 3 tahun saya akrab dengan makanan khas ini karena harus tinggal di Yogya untuk melanjutkan sekolah. Harganya yang bersahabat di kantong, membuat makanan ini menjadi pilihan bagi banyak mahasiswa Yogya.

angkringan meimoodaema.com


Puluhan bahkan mungkin ratusan tempat angkringan menyebar di kota istimewa ini. Awalnya jujur saya merasa aneh dengan beberapa rasa masakannya, kenapa? karena rasanya banyak yang manis. Berbeda sekali dengan daerah saya Suku Sunda yang makananya lebih banyak asin. Tapi lama-kelamaan lekat di lidah dan saya suka.

Apalagi dengan nasi bungkus ikan terinya tambah sambal, wah nikmat banget. Mengobati rindu akan rumah. Bersama teman kuliah saya mengelilingi banyak tempat angkringan di tiap sudut Kota Yogya.

Nah buat kamu yang jarang menikmati makanan khas yang banyak di Yogya, Jawa Tengah, dan Jawa Timur ini, saya mempunyai beberapa tips tentang makanan angkringan ini. Terutama buat kamu yang hanya menikmati makanan angkringan ini saat traveling saja.

1. Survei

Sebelum kamu berencana untuk mengunjungi angkringan ketika traveling, kamu bisa browsing dulu, angkringan yang rekomended di mana lokasinya. Agar tidak kecewa dengan rasanya.

Baca review para traveler yang sudah pernah ke sana. Atau bisa juga kamu tanya ke pemilik hotel kamu menginap. Tanya tempat angkringan yang rekomended dari rasa dan juga harga. Atau call friend yang pernah mencoba ke angkringan tersebut. 

2. Datang lebih awal

Nah buat kamu yang travelingnya saat long weekend atau fixed season alias lagi rame-ramenya orang pada liburan, semisal pas lebaran, libur anak sekolah, natal, akhir tahun, atau ada tanda merah di kalender berderet, hati-hati. Itu pasti rame banget deh. Jadi datanglah ke angkringan lebih awal.

3. Cari tahu jam buka tutup

Perlu banget untuk tahu kapan mereka buka dan tutup. Pernah saya dan teman-teman mengunjungi salah satu angkringan favorit di Yogya, pas datang ke sana ternyata dia bukanya malam, kami datang dari sore. Alhasil zonk dan harus nunggu berjam-jam. Sekaligus biar ga kehabisan juga.

open close angkringan meimoodaema


4. Tanya harga

Sering mendengar berita selama ini beberapa pengunjung tempat makan harus bayar mahal makanannya kan? Nah biar sama-sama enak, kamu bisa tanya ke penjual harga-harga makanannya. Jangan malu atau gengsi agar tidak kecewa pas mau bayar. Kalau harganya wajar lanjut, kalau udah melebihi batas wajar, leave it aja. Cari angkringan lainnya yang lebih murah tapi dengan rasa yang sama atau bahkan lebih enak.

5. Perhatikan jam ramai

Nah biar kamu ga kecewa alias ga harus nunggu antrian lama dan panjang, kunjungi angkringan di waktu yang tidak ramai alias jangan di jam sibuk orang makan. Biasanya ramai itu di setelah maghrib sampai malam. Saya biasanya datang di sebelum maghrib. Kalau mau nongkrong lama juga yang penting sudah selesai makan. Biar ga capek-capek antri untuk cari tempat duduk dan juga mengambil makanannya.

6. Selalu membawa pencuci tangan atau hand sanitizer

Apalagi di musim pandemi seperti ini, jangan lupa kalau hendak makan di angkringan, bawa pencuci atau hand sanitizer agar tangan kamu bersih dari kuman. Karena biasanya angkringan apalagi belum semuanya menyediakan tempat cuci tangan.

7. Bawa alas sendiri

Repot banget ya? Biasanya tempat makan favorit itu selalu penuh. Khusus untuk angkringan kan biasanya duduk ya di atas alas tikar. Sering kita ga kebagian tempat duduk. Solusinya, biasanya kita membawa alas sendiri. Selain lebih bersih, udah terjamin kita bakal tempat duduk. Emang ribet sih, tapi ini salah sati preventif biar pas makan nasi segonya dapat duduk.

8. Harga parkir

Buat kamu yang makan angkringan terus membawa kendaraan, jangan lupa loh perhatikan tarif parkir di tempat kamu makan, jangan sampai harganya menguras kantong. Setibanya kamu bisa tanya soal harga parkirnya. Jangan sampai habis makan sate-satenya yang super enak, mukanya jadi cemberut karena bayar parkir yang dianggap mahal.

9. Pilih makanan yang unik

Namanya juga jalan-jalan, pastinya kamu makan di tempat itu hanya saat traveling saja alias tidak tiap hari. Kalau saya biasanya pilih menu-menu yang jarang atau tidak pernah saya coba untuk pengalaman dan tahu rasanya seperti apa. Ngilangin penasaran juga.

angkringan dan traveling ala meimoodaema


10. Bawa tisu sendiri

Ini dia yang saya lakukan, saya biasanya bawa tisu sendiri untuk mengurangi minyak-minyak yang menempel di gorengan yang kita makan. Cari tisu yang dapat menyerap minyak dengan baik. Dan ingat jangan kalap ya makannya. Ingat kesehatan.

11. Bawa uang secukupnya

Ini sih pengalaman, kalau bawa uang lebih pasti nambah lagi nambah lagi. Karena rasa angkringan ini memang enak banget di lidah apalagi makannya bareng sahabat-sahabat duh bawaannya pengen nambah terus. So, solusinya adalah membawa uang pas dan jangan pinjam teman ya hehehe.

12. Pastikan kebersihan makanannya

Nah buat saya ini sangat penting. Sebagai clean freak saya sangat memperhatikan kebersihan makanan yang masuk ke dalam tubuh saya termasuk tempatnya. Biarpun enak kalau tempatnya kurang bersih saya biasanya ga jadi apalagi yang kelihatan kotornya.

Tapi kalau udah namanya makan angkringan, kayaknya udah ga peduli lihat gorengan udah dibolak balik sama pembeli lainnya. Yang penting enak kalau kata teman saya.

Nah salah satu cara saya biasanya membawa alat makan sendiri seperti sendok dan garpu, termasuk botol minum. Saya minta dituang di botol minum saya kalau misalkan pesan wedang jahe atau makanan hangat lainnya.

Apalagi di masa pandemi seperti ini. Wajib banget bawa alat makan serta botol minum sendiri. Dan jangan lupa ya cuci bersih dengan setelah dipakainya. Dan pastinya jangan lupa prokesnya ya, pakai masker, jaga jarak, dan cuci tangannya setelah makan.

Kesimpulan

Jadi sebelum kamu pergi makan ke angkringan, jangan lupa ya dicoba beberapa tips di atas, agar selama makan nyaman dan setelah makan makanan enak ini tidak kecewa juga. Tempat angkringan ini sekarang sudah banyak dikemas dalam bentuk modern atau angkringan di pinggir jalan, tinggal sesuaikan dengan kantong dan nyamannya kita.

So, setelah membaca tulisan ini, kamu pasti jadi kangen pengen makan angkringan kan? Atau kamu punya tips lain seputar angkringan, misalkan pengen buka usaha angkringan gitu, saya juga mau kalau ini hehe (aamiin), yuk share di kolom komentar.

35 Comment

  1. Yap aku kangen banget makan nasi kucing sambal teri di angkringan mbak. Apapagi minumnya jahe susu, trs nyemil sate telur puyuh dan sate usus kecintaan dunia akhirat. Ekwkwk
    Yap benar bgt sih, untuk rasa angkirngan di Jogja memang cenderung manis tp tetep enak juga. Sayangnya aku blm berani makan di angkringan lagi mengingat pandemi lg tinggi2nya. Mungkin kl aku lebih memilih take a way drpd ribet bawa tikar sendiri. Dasar aku malasan🤣

    ReplyDelete
  2. Kangen bangeet sama ngkringan. Huhuhuhu. Terakhir awal tahun 2020 :) semoga pandemi segera berlalu. jadi bisa kulineran lagi

    ReplyDelete
  3. Wah.. Kak Mei pernah kuliah di Jogja ya? Aku yang tinggal di Jogja lebih dari 20 tahun ini aja sampai sekarang masih merasa makanan Jogja terlalu manis, hahahaaa.. Lidahku sejak lahir sudah terbiasa makanan pedas dan cenderung asin karena lahir di Pulau Lombok.
    Dua makanan khas angkringan yang paling kusuka itu nasi kucing sambal teri dan gorengan. Gak ada yang nyaingi deh rasanya. Piza aja lewatttt... *eeaaa

    ReplyDelete
  4. Jujur aja aku kurang suka makan di Angkringan karena pernah zonk gitu, emang bener banget nih tips nya terutama Angkringan bersih dan harga wajar nggak asal nebak heheh

    ReplyDelete
  5. Kemarin memang ramai juga ya diberitakan, soal harga yang terlalu tinggi dan nggak wajar. Mesti tanya dulu memang dan jangan malu daripada nanti repot di belakang. makannya nggak sebanding dengan harganya bisa nyesel juga.

    ReplyDelete
  6. Dulu angkringan di kota saya ada kak. Suka sama sate satenya. Semenjak rumah makan makin banyak, sudah jarang ditemukan angkringannya. Jadi kangen makan nasi kucngnya yang dibakar juga sama sate yang bumbunya pedas.

    ReplyDelete
  7. Bener juga ya harus survei dulu biar engga nyesel habis beli. Pernah loh saya beli makanan di pinggir jalan pas ditotal eh malah lebih gede dari makan di resto mall gitu. Angkringan Yogya saya suka banget sama cita rasa khasnya

    ReplyDelete
  8. Bikin ngiler Mbak Mei

    Saya seneng gudek-nya, meskipun masakan Jawa timuran biasanya asin (ceritanya kebetulan saya orang jatim) tapi lama² lidah ini juga ikut menyesuaikan.

    Biasanya di campuran gudek ada cecek atau kulit, itu yg saya suka rasanya agak kenyal² gimana gitu hehe

    ReplyDelete
  9. Wah, artikelnya bikin kangen mudik, Mbak. Hehe.
    Maklum, udah 2 tahun gak bisa mudik Jogja, jadi kangen banget, apalagi baca sego kucing sambel teri, hadeuh ngacai... Makasih info dan tipsnya Mbak...
    Semoga pandemi segera berlalu, biar bisa mudik dan nyicipin segi kucing sambel teri dan sate telor puyuh, hehe.

    ReplyDelete
  10. Sebelum menikah sering banget makan di angkringan sekalian ngumpul sama teman-teman. Nah, sekarang udah punya buntut juga jadi jarang apalagi dihantam pandemi, semoga bisa makan di angkringan lagi baca ini jadi rindu kulineran.

    ReplyDelete
  11. Mbak Mei keren nih tips makan angkringannya, bawa alas duduk sendiri ya noted. Saya ama keluarga pernah tuh makan di angkringan (sebelum pandemi) di jam ramai pula, eh gak dapat tempat lesehan deh hehe... makasih tips-tipsnya ya Mbak

    ReplyDelete
  12. Sudah lama betul nggak makan di angkringan. Rasanya jadi kangen berat nih. Setuju sama semua tipsnya Mbak, memang sih ekstra tapi bikin kita nyaman menikmati santapan di angkringan.

    ReplyDelete
  13. Halo kak sepertinya saya baru pertama kali ini mampir di blog kakak. Asik ya angkringan, kuliner yang saya rindukan saat main ke Jogja. Pertama kali nyoba angkringan disini, walaupun beberapa daerah lain juga mulai buka tapi beda aja rasanya. Suka juga jajan disini selain murah meriah juga banyak pilihannya.

    ReplyDelete
  14. Tapi namanya juga travelling ya. Kita kadang nggak tahu situasi dan kondisinya. Mungkin kita bisa lihat dari laris nggaknya angkringan tersebut. Kalau laris udah pasti makanannya enak kan. Hehehe

    ReplyDelete
  15. Menu favoritku kalau makan angkringan adalah nasi sambal teri + gorengan, minumnya es jahe. Wah mantap itu! Jadi ingat sama angkringan langganan pas aku dulu kuliah di jogja..

    ReplyDelete
  16. Hahah bagian uang parkirnya related banget. Soalnya pernah makan angkringan harga parkirnya lebih mahal dibanding harga satu bungkus nasinya kwkwkw. Tapi mau nanya jg sungkan ehh sblm makan nanya parkir kalo mahal balik kucing dlu gitu jadinya

    ReplyDelete
  17. Bener nih sebelum datang, pastikan dulu jam buka tutupnya. Biar antisipasi juga ya. Apalagi kalau misalnya di jam rame, wah itu kudu pinter ngatur waktunya juga ya

    ReplyDelete
  18. kalau sekarang aku jarang makan ditempat sih kak, jadi setelah aku pilih yang aku pengenin dan yang unik serta enak lalu minta panesin dan bungkus bawa pulang dong! mari kita makaaaaan hehehehe

    ReplyDelete
  19. Hahahaha... Clickbait banget judulnya pak.

    Tak kira wiro sableng lih profesi beneran wkwk

    ReplyDelete
  20. mbak, sekarng angkirang yang dekat kopi jos dan KR itu lagi sepi nih. Beberapa malah dipindah ke tempat baru, namanya selasar malioboro. Di sana ada banyak penjual angkringan nih. cocok kalau baru datang jogja di stasiun tugu langsung mampir sana

    ReplyDelete
  21. Ternyata makan angkringan ada tipsnya juga ya. Penting juga memang tau harga biar ga digetok ya & selesai gak kecewa. Biasanya aku cari yang terlihat rapi & bersih juga nih

    ReplyDelete
  22. Traveling itu biasanya sepaket dengan wisata kuliner
    Makan di angkringan gini bisa jadi salah satu pilihan, seringnya makanan khas suatu daerah justru adanya di angkringan. Trus suasananya juga terasa lebih akrab kalau makan di angkringan
    Tapi memang benar, harus pinter memilih juga. Milih waktu dan lokasi yang bersih termasuk harus berani nanya harga sebelum makan, jangan sampai "dikerjain" sama penjualnya

    ReplyDelete
  23. Ternyata mencari lokasi dan alas sendiri terasa banget makan di angkringan apalagi murah dan enak

    ReplyDelete
  24. wahh jadi kangen nongkrong nongkrong di Angkringan nih
    favoritku nasi kucing dan sate usus

    ReplyDelete
  25. Duh, baca tulisan ini jadi bikin kangen berat sama Jogja. Terakhir ke sana dah lama banget, tahun 2007. Wow udah 13 tahun lebih, kebayang makan kuliner di angkringan atau kucingan yang menunya unik. Biasanya aku pilih ceker dan sate usus buat dibakar. Ditambah susu jahe yang joss banget, harum dan enak di badan. Cuma kalau selama pandemi gini belum berani andaikan ada kesempatan ke sana. Ngumpul walau di ruang terbuka kayaknya belum kondusif, apalagi di angkringan ga asyik kalau cepet cepet makannya. Missing Jogja....

    ReplyDelete
  26. Mbak aku sukak banget angkringan... Hihihi biarpun pasti kalau makan habisnya melebihi nasi Padang hehehe

    ReplyDelete
  27. Satu lagi kak, cari yang ramai. Biasanya yang ramai pembeli, makanannya enak. Tapi harus observasi memyeluruh juga sih. Kenyamanan tempat makan dan kebersihannya juga harus jadi pertimbangan.

    ReplyDelete
  28. Entah kenapa Teh Mei cerita soal angkringan begini, keadaan yang langsung terbayang malah makan angkringan sambil lesehan di Jogja. Sayangnya kalau ke angkringan beberapa kali karena nggak survei jadi nggak terpuaskan banget.

    Wah iya, bawa alas untuk duduk sendiri. Nggak pernah kepikiran buat begini.

    ReplyDelete
  29. Bener banget, Mei. Makanan Jogja cenderung manis. Dannnn.. aku jadi kangen ngangkring. Tapi masalahnya takut keluar malam-malam apalagi sedang PPKM begini 😅

    ReplyDelete
  30. Baca ini jadi inget pernah kalap makan beberapa bungkus nasi di angkringan Jogokaryan, enak banget sih huhu. Emang kalau warung angkringan asli Jogja, semua lauknya layak dicoba haha

    ReplyDelete
  31. di Comal sini angkringannya versinya beda sama Kendal kak, tapi masing-masing menyajikan ke khasan daerah. Aku termasuk yang demen makan di angkringan ehehhe. Kak Mei harus coba angkringan kopi tahlil di Pekalongan plus disandingkan dengan ketan kelapa. Endes banget kak

    ReplyDelete
  32. wah pengen makan di angkirang nih, udah gak berani lagi semenjak covid makin memanas gini. Hiks. Btw, tipsnya untuk tanya harga memang diperlukan ya kak, daripada nyesel.

    ReplyDelete
  33. Makan di angkringan itu juara banget memang mbak. Menunya kebanyakan sederhana tapi nggak kalah kok sama yang di luaran. Menggoyang lidah juga. Hehehe.. aku kalau traveling suka makan di angkringan juga

    ReplyDelete
  34. Baca postingan ini jadi kepengen makan lagi deh di tempat angkringan. Sejak pandemi sudah jarang makan di luar soalnya eh tapi kalaupun nanti mau makan di luar boleh banget nih tipsnya dari Mbak Mei.

    ReplyDelete
  35. baru tau makan di angkringan juga ada tips dan triknya, hihi.. mantul nih mbak tipsnya.

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar yang sopan. Tolong jangan tinggalkan link aktif. Terima kasih.