Looking for My Article

02 March 2020

Belajar Navigasi Darat Di Gunung Turgo

Ada yang pernah ngalamin kesasar hingga berjam-jam atau bahkan seharian?
Atau lupa jalan pulang saat lagi travelling, atau salah membaca google map?
Tos deh samaan kalau ada yang pernah ngalamin.
Why? Karena aku tuh belum bisa bersahabat dengan yang namanya map? Both of map online ataupun manual.
Meski dia bawel “belok kiri dalam 500 meter” pasti jalur yang aku ambil keliru hahaha.
Nah biar bisa bersahabat dengan yang namanya tuh benda keramat, apalagi aku suka kegiatan di alam bebas, aku cari-cari info buat pelatihan yang berkaitan dengan navigasi, at least belajar navigasi darat di Gunung Turgo dulu lah ya, navigasi ke hati dia mah lebih sulitnya soal ga ada pattern-nya heheeh.

belajar baca peta
foto taken by ka Desy

Salah satu cara untuk meminimalisir urusan kesasar kita bisa belajar tentang navdar, apalagi aku senang dengan kegiatan alam bebas, salah satu ilmu yang wajib dipahami terkait dengan keselamatan. Banyak yang dipelajari dalam navdar ini, misal belajar  tentang cara menggunakan kompas, map, dan alat keselamatan lainnya. Pengetahuan ku dalam hal ini masih sangat minim, jadi perlu banyak belajar lagi. 

foto dulu sebelum trekking

Desember 2019, aku ikut kegiatan pelatihan belajar navigasi darat di Gunung Turgo bersama Mas Jarodhi dari APGI (Asosiasi Pemandu Gunung Indonesia) Yogya. 


salah satu jalur menuju Gunung Turgo

Gunung Turgo ini menjadi salah satu tempat wisata gunung di Jogja, juga sering dijadikan tempat pelatihan, atau berkemah bagi beberapa orang wisatawan. Selain itu sekalian kita belajar mengenal tumbuhan untuk survival life kita saat di hutan.



Singkat cerita pukul 10 pagi kami mulai berangkat menuju lokasi pelatihan, menggunakan kendaraan roda dua bersama sepuluh orang teman lainnya. Setibanya di lokasi, kami langsung belajar tentang media apa saja yang dapat digunakan dalam navdar, dasar-dasar navdar, bagaimana membaca peta, membaca jarak dengan kompas, dan bagaimana menggunakan kedua alat tersebut. Bagaimana cara menentukan orientasi arah, menghitung azimut, back azimut, intersection, resection, dan banyak hal lainnya. Fruitful banget deh kegiatannya. Belajar navigasi darat di Gunung Turgo ini ternyata sangat menyenangkan karena didukung dengan udara yang adem dan segar.



Aku lagi baca buku tentang kegiatan gunung judulnya Mountaineering The Freedom of The Hill yang edisi 8, karangannya para pendaki dunia yang sudah malang melintang dalam kegiatan alam bebas khususnya gunung. Dapat buku ini dari Bang Ade, salah satu senior gunung di Indonesia yang sudah mendunia. Salah satu chapternya yaitu Chapter 5 khusus membahas tentang Navigasi ini, pada chapter ini dijelaskan seberapa pentingnya menguasai navigasi darat untuk keselamatan kita. Tentunya buku referensi lainnya juga menyebutkan hal yang sama. Semakin sadar deh bahwa safety first itu sangatlah penting apalagi di alam bebas gitu, karena prinsipnya tidak boleh mengandalkan keselamatan kita pada orang lain.






pemandangan indah saat turun

Well, acara belajar navigasi darat di Gunung Turgo berjalan dengan baik, meski sempat diguyur hujan sebentar. Pastinya dengan ikut kegiatan yang bermanfaat ini, aku dapat ilmu banyak soal safety saat di alam bebas, dapat teman-teman baru yang bisa jadi tempat diskusi, dan pastinya pengalaman baru dan dapat mengunjungi tempat baru di Jogja.

So, be aware ya guys, meski ga suka berkegiatan di alam bebas ga ada salahnya ko belajar tentang navdar ini, pasti ilmunya bermanfaat.

see you in the next training.
Safety first ya guys dalam kondisi apapun.

29 comments :

  1. wadaw baca peta hahahaa saya baca kompas aja ga bisa mbak :) bahkan barat dan timur kadang suka ketuker :( mbak Mei kereeen

    ReplyDelete
  2. Wah ini acaranya berguna banget buat yang suka berkegiatan di alam. Aku baca arah aja seringan salahnya daripada benernya

    ReplyDelete
  3. keren banget beb acaranya. jadi pengen ikutan juga. tapi aku gak cocok kayaknya di alam terbuka gitu soalnya gak bisa digigit nyamuk hehe

    ReplyDelete
  4. eh baru tau lo ada pelatihan spt ini emang baca peta itu gampang2 susah kok wkwkkwkw, segernya liat poto hutan hijau gini disaat PSBB

    ReplyDelete
  5. Ternyata hiking ga sekadar jalan2 naik gunung ya. Ada teknik dan harus belajar navigasinya juga, sama survival skill kalo tetiba ada keadaan darurat ya kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget, keselamatan diri harus kita sendiri yang tanggung jawab. Ga bs andalin orang lain. Survival skill emang bener2 diperlukan yah.

      Delete
  6. ini salah satu alasan aku agak takut buat travelling, takut nyasaaar huhu, soalnya dulu pernah nyasar juga nih pas jalan jalan berdua sama temen padahal masih di kota yang sama aja udah takut hehe

    ReplyDelete
  7. Sepakat mba untuk tak mengandalkan keselamatan kita ke orang lain. Biar nggak merepotkan apalagi di gunung gitu ya

    ReplyDelete
  8. kalo belajar langsung praktik begini jadi bisa langsung ngerti ya.. navigasi itu emang susah menurutku yang buta arah ahahha

    ReplyDelete
  9. ahahhaha ga pernah naik gunung atau jalan di hutan, krn takut nyasar tp klo blajar langsung bgini mungkin bs lebih mudah di mengerti soalnya langsung praktek yaa

    ReplyDelete
  10. Waahh aku menunggu nih tips & trick dari mba seputar pernavigasiaan. Kalau di ibu kota aku lumayan faham tapi ketika masu hutan, bismillah aja sih sampai saat ini modalnya.

    ReplyDelete
  11. Kalau kaya orang belum pernah ikutan naik gunung. Penting banget belajar seperti ini. Jadi tidak terus terusan ikutin yang di depan kita dan tidak kesasar kemana-mana.

    ReplyDelete
  12. Jangankan kompas, ini parkir ke mall aja kalau ada pak suami nggak bakal inget lol.. Tapi pergi sendiri baru deh difotoin tempat parkirnya hihihi

    ReplyDelete
  13. Salut banget bisa belajar baca peta gitu, kak Mei! Aku belajar ngikut GPS aja nyasar mulu.. 🤣 susah susah gampang yaa belajar arah gini.. 😅

    ReplyDelete
  14. waaa seru banget ya ini, aku sampe sekarang masih belum terlalu ngerti baca peta kaya gitu hihihi, padahal dulu pas sma pernah diajarin sekilas hehehe

    ReplyDelete
  15. Duh seru banget. Beneran jadi keingetan zaman kuliahku dulu. Masa-masa kuliah lapangan Ekologi. Bareng temen2 navigasi darat. Kangeeen sama temen2. Kangen masuk2 gunung dan hutan lagi.

    ReplyDelete
  16. Lihat postingan ini jadi kangen jalan2.. mana ini tripnya nambah ilmu ya, bisa belajar navigasi darat di gunung hehe

    ReplyDelete
  17. Indah banget ya kak pemandangan didalam hutan itu, seger dan berasa tenang banget gitu. Pantes tiap orang yang sekali naik gunung pasti nagih.

    ReplyDelete
  18. Aku juga gitu siih...gak kompak sama maps.
    Pernah donk...aku mau dateng ke event bawa kendaraan sendiri malem-malem, trus bingung belok mana karena simpang lima.
    Jadi aku belokin satu per-satu.

    Haduuh...kayanya aku wajib ikut pelatihan navdar gini yaa..

    ReplyDelete
  19. kayaknya aku juga butuh belajar ini nih haha tapi kalo map online kayaknya aku udah khatam:D sekarang mau belajar buat pake kompas haha

    ReplyDelete
  20. Kalau lihat orang yang naik gunung kaya gini aku jd inget zaman dulu suka naik gunung jg skrang susah udh punya anak mh hiks

    ReplyDelete
  21. kalau baca maps buat jalan sih aku masih jago deh tapi kalau suruh membaca navigasi di gunung angkat tangan. Ini aja aku lihat foto-foto kak Mei berasa semua jalannya mirip gitu, tapi mungkin karena aku belum pernah naik gunung ya jadi kurang paham.

    ReplyDelete
  22. Nah ini aku tuh jadi penasaran jadi belajar navigasi mba. Kadang orang anggap sepele tapi sebetulnya ini penting. Apalagi di alam bebas

    ReplyDelete
  23. Kangen banget ini liburan, menghirup udara sejuk bisa bikin hati happy dan otak segar. Mana sekalian belajar navigasi yaah :)

    ReplyDelete
  24. Seru sekali emang ya mba main dialam bebas begini cuma ya itu tadi kalau hujan suka bikin kesel ya.

    ReplyDelete
  25. apalah aku yg baca GPS aja nyasar mulu sampe suami ngamuk2 mba hahaa keren ih mbak Mei skill bertahan hidupnya

    ReplyDelete
  26. Uh seru banget ini navdar. Jadi inget masa kuliah. Huhu aku kangeeeen bisa ke gunung lagi.

    ReplyDelete
  27. wow keren bangeet bisa belajar navigasi darat. aku dulu juga pengen bisa belajar ini, cuma belum sempat. sekalian praktik ya mbak jadi bakal lebih nancep ilmunya :D

    ReplyDelete
  28. Keren kak Mei.
    Makin banyak tahu mengenai travelling di gunung yang membutuhkan navigasi dari alam.
    Ini semcam mengasah feeling juga ga siih...?

    ReplyDelete

Silakan komentar sesuai dengan aturan dan gunakan bahasa yang baik dan sopan. Tolong jangan tinggalkan link aktif, sebagai bentuk sopan santun anda. Mari sebarkan energi positif.

Popular Posts

Mendaki Puncak Poon Hill di Himalaya

Poon Hill adalah satu dari belasan puncak gunung yang berderet di  Himalaya . Menjadi salah satu puncak gunung yang menjadi incaran banyak ...

Back to Top