SERUNYA VOLUNTOURISM DI PERBATASAN ENTIKONG, INDONESIA MALAYSIA

Pengalaman saya melakukan traveling dan penelitian ke Perbatasan Entikong, yaitu perbatasan darat langsung antara Indonesia dan Malaysia, membawa saya dalam kegiatan serunya voluntourism. Seperti biasa, sebisa mungkin ketika saya traveling, saya akan melakukan kegiatan volunteer di daerah sekitar. Volunteer kali ini saya ambil mengajar selama kurang lebih 1 bulan di beberapa dusun yang ada di perbatasan Entikong. Tempat yang tidak pernah saya bayangkan sebelumnya, memberikan pelajaran penting dalam hidup saya yaitu tentang BERBAGI.


AWAL MULA MENGAMBIL VOLUNTOURISM DI PERBATASAN ENTIKONG

Awal mulanya saya bisa melakukan voluntourism adalah, karena saya sempat melakukan penelitian untuk tesis saya di Entikong perbatasan Indonesia Malaysia ini. Menyelam sambil minum air. Selesai penelitian saya melakukan traveling ke beberapa destinasi wisata di kawasan perbatasan Entikong. Selesai melakukan traveling, baru saya melakukan voluntourism.



Saat penelitian, saya mengenal banyak warga dari berbagai kalangan di kawasan perbatasan ini, termasuk para guru. Saya kenal dengan kepala sekolah di salah satu sekolah di pedalaman yang ada di perbatasan Entikong. Setelah berdiskusi akhirnya saya berkesempatan untuk mengajar di 2 sekolah yang beliau pimpin. Saya dititipkan kepada salah satu guru yang mengajar di sana yang rumahnya tidak jauh dari rumah warga yang saya tempati. Jadi setiap pagi saya menumpang beliau untuk ke sekolah tempat saya mengajar. Thank to God, Tuhan memberikan kelancaran saya untuk melakukan voluntourism di perbatasan Entikong, yang merupakan batas negara Indonesia dan Malaysia ini.


AKSES MENUJU PERBATASAN ENTIKONG

Agustus 2018, saya berangkat menuju kawasan perbatasan Entikong dari Bandara Yogyakarta dan transit di Bandara Soekarno Hatta, Jakarta. Kemudian dilanjutkan ke Bandara Supadio. Pontianak. Perjalanan dari Yogyakarta sampai ke Pontianak kurang lebih memakan waktu 6 jam. Yang harus diperhatikan adalah tidak setiap jam penerbangan tersedia menuju Bandara Supadio ini. Namun saat ini sudah tersedia penerbangan langsung dari Yogyakarta ke Pontianak 2x dalam sehari dan hanya dibutuhkan waktu sekitar 2-3 jam saja, tanpa harus transit.


Kondisi jalan menuju perbatasan Entikong

Eits, perjalanannya masih panjang loh. Kegiatan voluntourism ini penuh dengan petualangan. Dari Bandara Supadio, Pontianak saya masih harus ke terminal Damri kurang lebih 30 menit dari Bandara Supadio. Yap, untuk menuju kawasan perbatasan Entikong bisa ditempuh dengan bus besar Damri, milik pemerintah Indonesia, atau bus-bus pemerintah milik Malaysia dan Brunei Darussalam yang hanya ada 2x dalam sehari, yaitu pagi pukul 08.00 WIB dan pukul 08.00 WIB malam. Harga tiketnya waktu itu sekitar Rp. 160.000-, untuk 1 kali perjalanan sampai menuju kawasan perbatasan Entikong.

Perjalanan ditempuh sekitar 5-7 jam dari terminal Bus Damri menuju kawasan perbatasan Entikong. Dulu, katanya perjalanan bisa sampai 10-13 jam, karena kondisi jalan yang sangat rusak, sekarang sudah dibangun dengan jalan aspal yang sangat bagus.


SERUNYA VOLUNTOURISM DI PERBATASAN ENTIKONG

Hari pertama saya melakukan voluntourism, pukul 6 saya sudah berangkat. Karena perjalanan untuk menuju sekolah tempat saya mengajar membutuhkan waktu sekitar 2 jam. Jadi setiap harinya saya harus menempuh perjalanan selama 4 jam bolak balik. Perjalanan yang sangat luar biasa dan two thumbs up untuk semua guru yang mengajar di pedalaman khususnya di perbatasan Entikong. Selama 1 bulan saya menumpang guru-guru yang mengajar di sekolah tersebut. 

Hari pertama saya begitu menikmati perjalanan. Kami melewati hutan sawit yang luasnya ratusan bahkan ribuan hektar. Semua pemandangannya dikelilingi hutan hijau khas pulau Borneo. Langitnya cerah biru meski masih pagi.


Salah satu jalan menuju perbatasan Entikong

Namun udara panas sudah mulai terasa dari awal berangkat. Perbatasan Entikong ini kalau siang hari memang panasnya bisa mencapai 37 derajat, bisa dibayangkan panasnya seperti apa. Hal ini disebabkan karena Kalimantan Barat merupakan daerah di Indonesia yang paling panjang dilewati garis khatulistiwa. Kulit saya yang alergi panas, awal tinggal di tempat ini terus-terusan memerah dan terasa sekali terbakarnya. Selain itu panasnya juga membuat kepala saya pusing. Namun kondisi ini tak menyurutkan saya untuk tetap melakukan voluntourism di perbatasan Indonesia Malaysia ini.




Jalan yang saya lewati menuju sekolah, melewati jalan berbatu besar dan kecil yang masih terjal naik turun, kadang melewati jalan tanah yang kalau musim hujan motor yang saya tumpangi tidak bisa naik, karena tanahnya lengket ke ban motornya. Sehingga berkali-kali saya harus membantu mendorongnya. Sering juga saya harus berjalan kaki ratusan meter melewati tanah-tanah licin dan lengket itu. 


Salah satu jalur menuju sekolah, dalam proses pembangunan


Belum lagi kondisi jalan naik turun. Melewati sungai-sungai kecil yang kalau pas hujan akan meluap. Sampai sepatu kesayangan saya rusak. Selama 1 bulan saya berkutat dengan kondisi jalan seperti ini. Di beberapa area memang dalam proses pembangunan aspal, tapi sebagian lagi ya memang jalannya seperti itu, belum tersentuh pembangunan. Belum lagi kalau kondisi hujan, bisa dibayangkan ya, udah becek, licin pula. Namun untungnya beberapa jalur jalan cukup lebar. Mungkin ini salah satu sebab kenapa lokasi ini masih jarang dikunjungi oleh para volunteer.


Kondisi jalan menuju sekolah, masih jalan tanah


Cuaca dan kondisi akses menuju sekolah tidak menyurutkan semangat saya untuk bertemu dan berbagi dengan anak-anak di pedalaman perbatasan. Fasilitas untuk proses belajar mengajar masih jauh dari sempurna dan layak. Saya semakin bersyukur karena dulu saya diberikan kesempatan untuk mendapatkan fasilitas sekolah yang sangat layak.


Kondisi ruangan guru


Di sisi lain saya sangat bahagia, sambutan murid-murid di sekolah ini begitu mengharukan. Saya melihat air muka mereka begitu nampak senang menyambut kedatangan saya. Mereka begitu antusias, menyambut kehadiran saya yang mereka sebut sebagai "ibu guru muda". Membuat saya semakin bersemangat menghabiskan waktu berbagi dengan mereka. Hari pertama, saya berbagi dengan anak-anak kelas 1 dan kelas 3. Tapi saya diperkenalkan juga dengan semua siswa dari Kelas 1 sampai Kelas 6.




Masih di hari pertama, jam pelajaran sudah selesai, waktunya pulang. Mereka antri satu persatu bersalaman dan mencium tangan saya. Mengingatkan saya sewaktu masih SD tentang apa itu sopan santun. Setelah keluar semuanya, saya menutup pintu kelas, saya kaget beberapa anak perempuan dan beberapa anak laki-laki yang mungil-mungil berkerumun dan berhamburan memeluk saya bersamaan di depan pintu.

"Besok ibu guru muda datang ke sini lagi kan?"

Tanya salah satu murid perempuan dengan logat khas melayunya dan masih belum saya ingat siapa namanya hari itu. Mereka memanggilku dengan sebutan ibu guru muda. Entah ide dari mana. Karena sewaktu di kelas mereka tidak memanggilku dengan nama itu.

"Ya dong, ibu guru muda besok ke sini lagi, kan mau ketemu lagi dengan adek-adek, kan kita besok mau menggambar lagi, jangan lupa PR-nya  ya dikerjakan di rumah".

Jawabku sembari menjongkokkan tubuhku agar setara dengan anak-anak mungil ini dan mengingatkan mereka soal PR menggambar.

"Asiiiiik besok ibu guru muda ke sini lagi".

Teriak mereka dengan muka senang.

"Ibu guru muda akan lama kan di sini?"

Tukas anak lainnya dengan cepat.

"Mungkin, emang senang ya kalau ibu guru muda ke sini lagi?"

Tanya ku dengan penasaran sambil menatap satu-satu wajah anak-anak yang belum kuhapal kelas berapanya.

"Kami senang sekali ibu guru muda, kami bosan di sini tidak ada ibu guru, di sini tidak ada guru perempuan"

Jawab salah satu murid perempuan.

"Ya sudah sampai ketemu besok ya adek-adek, jangan lupa PR-nya dikerjakan ya".

Jawabku buru-buru, karena melihat guru yang saya tumpangi sudah melambai-lambaikan tangannya, tandanya sudah waktunya pulang.

"Ya ibu guru muda" 

Jawabnya serentak. 

Anak-anak itu terlihat bahagia dan lari berhamburan sambil meneriakkan nama ibu guru muda. Bahagia dan terharu bercampur aduk. Tak terasa air mata membasahi kelopak mataku. Saya merasa hidup saya sangat berharga hari itu. Merasa menjadi manusia yang sangat bermanfaat. Mungkin ini masih hal kecil, tapi membuat saya satu langkah merasa lebih bermanfaat untuk orang lain. Betul kata pepatah.

"Kita akan menjadi berharga saat berada di tempat yang tepat".

Setiap hari selama 1 bulan saya berkutat dengan anak-anak SD yang lucu-lucu ini. Saya mengajar di 2 sekolah yang berbeda dan jaraknya lumayan jauh. Hari Senin - Rabu saya mengajar di sekolah A dan hari Kamis - Sabtu saya mengajar di sekolah B. Saya berbagi ilmu dengan anak-anak dari mulai kelas I sampai kelas VI.


Keterbatasan guru membuat kelas digabung dan ini kelas I dan kelas III 


Karena keterbatasan fasilitas dan guru, saya harus mengajar 2 tingkat di satu ruangan. Kelas I dengan kelas III. Kelas II dengan kelas IV dan Kelas V dengan kelas VI. Awalnya kewalahan, karena mereka pasti berisik dan agak sulit diatur, ya namanya juga anak-anak. Lama-lama saya terbiasa dan enjoy aja. Dan senyuman anak-anak di perbatasan Entikong ini membuat saya tidak merasakan lelah apapun. 




Karena keterbatasan dalam beberapa hal, cara mengajar mereka tidak bisa disamakan dengan sekolah SD pada umumnya yang ada di Pulau Jawa. Sehingga setiap malam saya menyusun cara mengajar yang menyenangkan untuk esok harinya agar mereka tetap bersemangat untuk tetap belajar. Beberapa anak di kelas IV bahkan ada yang belum mengenal huruf abjad dan angka.


 Gambar milik Paler, siswa kelas 3 yang belum menghafal alfabet dan angka, tapi gambarnya selalu juara

Namun anak ini sangat pintar menggambar. Semua gambarnya menggambarkan anak yang sangat imajinatif. Saya tidak mengukur kecerdasan seseorang dengan angka, namun saya harus tetap memutar otak agar anak ini bisa mengenal alfabet dan angka. Belum lagi kondisi anak lainnya yang sama uniknya. namun jadi tantangan tersendiri buat saya. Dan semakin menghargai peran guru itu sangat luar biasa. Tak ada kata atau apapun yang dapat dibandingkan dengan jasa-jasa mereka.




Selain membangun hubungan di kelas, kadang sepulang sekolah, sambil menunggu guru yang saya tumpangi selesai atau mengerjakan hal lain, saya juga bermain dengan anak-anak di perbatasan Indonesia Malaysia ini. Mereka mengajak saya bermain bola, bermain petak umpet, atau bermain galah di halaman sekolah, bahkan saya sering diajak memetik sayuran di kebun mereka. Atau diajak ke rumah mereka dan membakar ubi. Ah serunya.




Tak jarang juga saya mengobrol dengan orang tua mereka dan diajak ke hutan atau kebun milik mereka. Tak ayal sepulang sekolah saya sering diberikan oleh-oleh hasil kebun makanan dan minuman yang mereka beli dari Malaysia. Bukan sekali dua kali tapi hampir setiap hari. Saya akan pulang membuka sayuran, buah, atau minuman dari orang tua murid. Ketika di tempat lain saya melihat ada jarak antara guru dengan orang tua murid, di sini saya merasakan mereka begitu menghormati guru yang mengajar anak-anak mereka. Membuat saya terharu. Mereka sangat berterima kasih sekali karena sudah bersedia jauh-jauh dan ikhlas tanpa dibayar berbagi pengetahuan dengan anak-anak mereka. Sesederhana itu membuat orang lain bahagia.




Tibalah saatnya hari terakhir saya mengajar di tempat ini, saya merasa sedih sekali. Bagaimana tidak, 1 bulan saya bersama mereka, sudah seperti keluarga sendiri, kenal dekat dengan beberapa orangtua murid, ada ikatan batin yang tidak disengaja. Anak-anak ini sering kali bercerita soal mimpi-mimpi mereka kelak. Ada yang ingin menjadi guru, menjadi polisi, dokter, pilot, bahkan ada yang bermimpi kelak menjadi pemadam kebakaran. Sebuah mimpi-mimpi khas anak kecil.




Hari terakhir saya membagikan kenang-kenangan buku gambar lengkap dengan alat gambarnya. Hasil donasi dari teman saya juga. Anak-anak itu bahagia sekali mendapatkan buku gambar itu. Kami harus menangis ketika saya berpamitan, dan mereka meminta saya untuk bisa kembali ke tempat ini lagi suatu hari untuk bertemu mereka. Semoga Tuhan mengizinkan ya adek-adek, saya doakan semoga kelak semua mimpinya menjadi kenyataan, menjadi generasi muda yang mengharumkan bangsa Indonesia di kancah dunia. Kelak kalian yang akan memimpin bangsa ini.




Banyak pelajaran yang saya dapat dari kegiatan voluntourism di perbatasan Entikong, perbatasan Indonesia Malaysia ini. Terima kasih untuk semua guru di Desa Entikong. Terima kasih untuk semua warga di perbatasan Entikong, dan terima kasih untuk anak-anak cerdas yang sudah memberikan pelajaran berharga dalam hidup saya.

88 Comment

  1. Ooh dear Mei,

    Betapa mulia dan luhurnya dirimu, sayang...
    Pasti asyik nih bisa share dengan dirimu, suatu hari nanti.
    Aamiin.

    Aku tak kuasa menahan haru, airmataku mengiringi nyanyian keyboard saat menuliskan ini.
    Semoga kelak dikau bisa kembali dan berbagi dengan para ksatria-ksatria ini.

    Bagian ini juga membuatku terharu parah:

    "... sesederhana itu membuat orang lain bahagia!"

    Iya, bahagia memang sederhana dan hanya kita yang bisa menciptanya!

    Salam sayang selalu untukmu, dear :)
    Mmmuuuaaachhh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. kakak cantik someday I hope we will meet kak, we can share anything termasuk pengalaman masing-masing sehingga lebih bermanfaat

      Delete
  2. Masya Allah, bahagia itu gak terukur dengan materi ya.
    Menyatu dengan anak-anak di perbatasan sudah bisa bikin hati bahagia.

    Jadi, untuk menjadi relawan ini adalah inisiatif Mei sendiri ya?
    Tadinya saya pikir ada lembaga atau komunitas yang mengirim orang-orang yang bersedia jadi relawan di daerah-daerah terpencil.

    Bener-bener berhati berlian Mei. Salut saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. satu kali saya pernah ikut komunitas Mba Er, dan alhamdulillah kepilih untuk berangkat, selebihnya saya biaya pribadi mba Er

      Delete
  3. Kok aku bacanya malah mbrebes Mili yaa .... :(. Ngebayangin sedihnya pisah Ama mereka, setelah sebulan diajar .. baca ceritamu, aku yakin mereka anak2 yg baik dan pintar sbnrnya, hanya Krn keterbatasan jadi tidak bisa seperti anak2 di pulau Jawa.

    Ga akan terputus pahala mengajar mereka Mei :). Semoga yaaa kondisi sekolahnya akan semakin baik dan layak, dan anak2 ini mendapat pendidikan sama bagusnya seperti di Jawa

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin allahuma aamiin mba Fan, semoga menjadi bermanfaat juga untuk mereka

      Delete
  4. Keeren sekali. Saya pernah melakukan Vpluntourism seperti ini tapi skealanya kecil, hanya mengajar sejam di sekolah setempat, tapi gak pernah seperti Mei ini. Ada sebuah perasaan bahagia ya pas mengajar seperti ini. Apalagi murid-murid SD yang masih banyak ingin tahu. Btw foto jalan dengan tanah coklat menuju sekolah , mengingatkan saya pas adegan dorong Bus Damri di Entikong menuju Kuching hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. bikin kangen jalan-jalan lagi ke sana ya ka Aif, ayo kita balik lagi ke perbatasan

      Delete
  5. masyaAllah kak Mei. Allah yang akan balas ya Mba perjuanganmu sungguh mulia. sehat selalu kakak sayang Terima kasih selalu memotivasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama mba semoga hidup kita semakin bermanfaat ya

      Delete
  6. Kak Meeiii....salut banget sama jiwa petualangnya.
    Tapi gak hanya petualang yaa...juga jiwa sosialnya saat mengajar anak-anak di daerah perbatasa.
    Ini termasuk daerah 3T itu kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya teh Lendy mereka masuk di wilayah 3T sehingga akses terhadap pendidikan masih wajib dibangun dan dikembangkan

      Delete
  7. aku salut sama mbak Mei yang berjiwa sosial dan memiliki semangat petualangan tinggi :) apalagi di daerah 3T seperti ini ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks mba WInda, doakan ya saya selalu dapat berbuat baik dan berkeliling dunia sambil berbuat kebaikan

      Delete
  8. salut banget mbak sama pengalaman mengajarnya disana, aksesnya tidak mudah justru mereka ini yang menurutku paling kreatif dan penuh imajinasi, semoga berkesempatan mengajar dengan pengalaman seru begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin mba, someday you will

      Delete
    2. Yang nggak ke sana aja merasa takjub ya MBa. Luar biasa, aku pernah jadi volunter tapi yayasan omah sedekah kalau yang sampai perbatasan gini belum pernah

      Delete
  9. Hmmm... sedih mengetahui ada anak kelas IV SD yang belum mengenal abjad dan angka. Itu baru satu tempat ini, belum tempat perbatasan lainnya, atau dusun terpencil dan belum terjangkau lainnya. Padahal anak-anak ini memiliki semangat belajar yang tinggi dan impian yang besar. Semoga pendidikan bisa dirasakan semua kelas, semua kalangan, hingga di pelosok-pelosok Indonesia. Supaya mereka juga bisa bangkit jadi seseorang yang melahirkan pemimpin bagi generasi berikutnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin mba semoga banyak yang tergugah bisa ke sana dan pemerintah mulai fokus dengan kondisi mereka

      Delete
  10. Akses jalan ke sekolah memprihatinkan ya,jadi sayang sama sepatunya deh mba hehe, voluntourisme kayak gini pengalaman yang tak terlupakan ya mba kita jadi bertemu dengan orang2 yang menghargai kehadiran kita, semoga semakin diperhatikan kondisi di perbatasan ini ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin mba Iid, semoga jadi makin diperhatikan oleh pemerintah

      Delete
  11. Cerita yang berkesan sekali Mba Mei. Bagi anak2 ini tak ternilai ya pengalaman belajarnya. Jd ingat waktu sd belajar sama guru favorit

    ReplyDelete
  12. Ibu guru muda...jadi ingat masa kecilku nih mba Mei. Dulu juga di sekolahku ada guru yang masih sangat muda mengajar sekitar 1 bulan. Dan bikin kami kangen dengan beliau. Memang sepertinya anak2 butuh refresh ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya butuh pengajar baru untuk memotivasi mereka

      Delete
  13. Pengalamannya seru banget loh ini, senang sekali bacanya jadi kangen masa-masa jadi volunteer juga. Apalagi bisa berbaur dengan masyarakat lokal ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Chie juga pernahkah?
      Jadi pengalaman tak terlupakan yaa, kak Chie.

      Ada seleksinya ketat gak?

      Delete
  14. Itu jalannya yg blm diaspal masih batu apa tanah kak? Kliatan bakal licin bgt klo hujan. Top pengalamannya bu guru muda 😉👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada batu ada tanah liat gitu mba, hatur nuhun

      Delete
    2. Oh gitu.
      Btw, jd volunteer seperti itu pernah ke mana aja? Seru bgt ih.

      Delete
  15. Wah pasti senang banget ya bisa sampai di wilayah perbatasan. Saya jadi kepengen banget nih. Pastinya pengalaman selama di sana tidak pernah bisa dilupakan ya mbak, utamanya sambutan anak-anak di sana.Oya mbak, meskipun jalannya belum diaspal tetapi pemandangan alamnya bangus banget ya...

    ReplyDelete
  16. Hai ibu guru muda nan cantik dan baik hati.senang banget membaca cerita ini, berasa ikut kesana menikmati perjalanannya dan serunya mengajar, seru banget ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Aisyah cantik, ayo kita bisa pergi bareng ke sana

      Delete
  17. Ya Allah, berkaca kaca mata saya membacanya, Mbak. Anak anak itu akan mengenangmu dengan indah. Terus tempat tinggal selama di sana bagaimana? Ada dituliskan juga?

    ReplyDelete
  18. Indonesiakuuuuuu! Betapa luas dan beraneka ragam kondisi masyarakatnya. Kisah inspiratif yang Kautuliskan ini sungguh keren. Saluuut buatmu.

    ReplyDelete
  19. wah keren mbaa seru banget ya pengalamannya.. jadi inget ada temenku yang pernah juga bikin foundation untuk anak2 TKI di perbatasan, jadi nyari2 pengajar juga yang mau jadi relawan

    ReplyDelete
  20. Perjalanannya lumayan berliku ya, tapi pasti seru sih pengalamannya, banyak ketemu orang baru juga!

    ReplyDelete
  21. Seneng banget bacanya aku dari dulu pengen mengajar d perbatasan tapi belum bisa mudah2an nanti bisa ngikutin jejak kaka

    ReplyDelete
  22. ahh seneng banget deh baca tulisan seperti ini, sebelum kuliah aku bercita-cita jadi volunteer begini tapi gak kejadian, and read your experience makes me so happy

    ReplyDelete
    Replies
    1. you have to try it mba, will make you happier

      Delete
  23. entikong yang penuh cerita ... aku pernah ke sini tahun 2013 mba dan begitu menikmati perjalanan seru ini mbaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. jalannya masih rusak ya mba 2013 itu setahu saya

      Delete
  24. Ah. Selalu terharu dengar cerita macam begini. Mudah-mudahan manfaat dan berkah apa yang Kakak lakukan untuk generasi penerus ini.
    Anyway, saya ingat almh. Ibuk saya bilang, "Aku baru sadar kalau Indonesia itu kaya banget setelah lihat (baca: berkunjung ke) Kalimantan"

    ReplyDelete
  25. Subhanallah, Alhamdulillah, Mbak mei ini memang seba bisa ya.. dari menulis, jalan jalan, it, Phd candidate, dan juga jadi guru sudah dicoba.. semoga terus dapat menebar manfaat pada semua kalangan

    ReplyDelete
  26. Saya melihat anak-anak di Entikong ini jadi bikin sedih sekaligus bahagia bersamaan. Sedih karena fasilitas mereka minim sekali untuk belajar. Persis seperti yang kita lihat di tipi.
    Bahagia karena mereka antusias sekali untuk belajar
    Semoga anak-anak perbatasan ini, semakin pintar dan masa depannya cerah.

    ReplyDelete
  27. Sepertiya pembangunan jalan sudah mulai nampak bagus ya kak semoga dengan terbangunnya jalan raya akses belajar mengajar untuk anak usia sekolah juga semakin mudah didapat

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin mba ya semuanya lagi proses pembangunan

      Delete
  28. Terharu. Saya sejujurnya sampai kehilangan kata kata untuk menuliskan komentar. Perjalanan mencapai Entikong nggak mudah. Pun menuju sekplah tempat anak anak berada pun, nggak mudah. Semoga pembangunan lekas merata ya. Anak anak hebat butuh banyak dukungan juga di sana.

    Terima kasih atas pengalamannya yang menyenangkan untuk dibaca.

    ReplyDelete
  29. Mbaa MasyaAllah. Hal yang mba mei lakukan ini kerenn bangett. Bisa sampai kesana dan share ceritanya buat kami ini beneran bikin nyess aja. Masih ada banyak orang baik di negeri ini.
    Speechless aja gitu. Kalau aku sekarang di sini rebahan, makan minum enak, kemanapun juga jalanannya mulus dan lancar. Di sana, masih bagian dari negeri ini ternyata ke sekolah aja harus berjuang keras.
    Mudah-mudahan kak Mei sehat selalu yaa. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin allahuma aamiin mba Jihan, sehat juga untuk mba ya

      Delete
  30. Saya terharus mbak bacanya. Jadi volunter emang selalu menyenangkan walau terlihat susah diawal awal perjalanan.
    Semoga suatu saat saya bisa jadi volunter diperbatasan seperti mbak

    ReplyDelete
  31. Saya berdoa dan berharap semoga pemerintah semakin memperlancar aksesk telekomunikasi berupa signal internet kuat ke perbatasan. Menurut saya, mau sejauh apapun pengabdian anak-anak muda seperti mba ke daerah-daerah terluar di Indonesia, dengan didukung akses komunikasi yang lancar dan terjangkau, tempat yang tadinya jauh akan terasa dekat. Mba Mei keren banget, dan saya suka istilah voluntourism-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin mba semoga pemerintah makin aware dengan hal ini, terima kasih

      Delete
  32. Duh pengalaman nya sangat luar biasa ini. Salut dan hebat.
    Komunikasi dan interaksi untuk mereka memang sangat penting ya. Kondisi di pinggiran, jauh dan susah akses tidak terbayangkan kalau saya yang mengalaminya. Swmiga seluruh rakyat Indonesia sejahtera dan bisa merasakan pembangunan sesungguhnya... Aamiin..

    ReplyDelete
  33. Ya ampun. Senengnya kalau ngelihat anak-anak semangat belajar

    ReplyDelete
  34. Pengalaman yang mengesankan banget kak mei. Jalan2 sambil ngumpulin pahala 😍. What an interesting journey it must be 👍👍

    ReplyDelete
  35. This kind of experience is what I'm longing for Mbak. Terus terang iri banget sama mereka yang punya keberanian untuk keluar dari zona nyaman dan memulai perjalanan ke banyak daerah untuk ikutan kegiatan volunteer. Dulu udah pernah ikut jadi volunteer sebagai interpreter NGO penyalur alat bantu dengar dan rasanya, aduh, fulfilling banget. I will do this for sure someday!

    ReplyDelete
  36. seru ya mbak bisa berbagi ilmu dengan anak-anak di sana. semoga semakin banyak anak-anak di indonesia yang mendapat pendidikan dengan merata.

    ReplyDelete
  37. Makasih banyak kak Mei, mengingatkan saya untuk selalu berbagi walaupun hal kecil ya.
    Karena belum bisa sampai sana berbagi yang kubisa

    ReplyDelete
  38. Seru banget pastinya ya mba,selain jalan-jalan menikmati pariwisata yang indah juga bisa sambil berbagi. Membayangkan gimana lokasi perbatasan antara Indonesia dan negeri jiran Malaysia. Sebagai pendidik,saya jadi kepengen untuk menjelajahi ke daerah-daerah juga untuk berbagi ilmu.

    ReplyDelete
  39. dulu pernah ke perbatasan ke entikong sebelum seperti sekarang, tapi sekarang udah alhamdulilah banget fasilitas mulai terpenuhi. memang cukup prihatin melihat perbatasan entikong

    ReplyDelete
  40. Pengalaman yang sangat seru serta mengharukan.
    Berpetualang sekaligus berbagi ilmu pengetahuan, dan menjalin persaudaraan dengan para penduduk perbatasan.
    Engkau keren mba...

    ReplyDelete
  41. Dari awal sampai akhir naca ceritamu mba...

    Ku terharu.

    Dikangenin anak-anak. Betapa ortu di perbatasan sangat menghormati kehadiran guru. Jadi kayak KKN ya mbak, mesti penuh tantangan tetap dilakoni, eh pas menjelang hari akhir kok sedih, kerasa cepat banget berakhir. Padahal anak2 udah telanjur seneng.

    Makasih cerita inspiratifnya mbak :')

    ReplyDelete
  42. Ya ampun gak kebayang banget itu yaa mba, perjuangan banget loh menuju lokasi sekolahnya, benar-benar menaiki gunung dan lembah kaya ninja Hattori, semoga niat baikmu jadi berkah untuk hidupmu dan kebahagiaan tersendiri yaa bisa lihat perkembangan akademis anak didik

    ReplyDelete
  43. Maasyaa Allah
    Pasti banyak cerita ya Mbak
    Bikin senang untuk berbagi dengan anak anak

    ReplyDelete
  44. Pengalaman yang luar biasa ya kak, aku jadi pengin volunteering gini. Meskipun dengan jalanan berliku dan panas, ngeliat anak semangat belajar gitu rasanya spt kembali menemukan makna hidup

    ReplyDelete
  45. waaah keren kak, seru banget yaaa :) jd pengalaman yang pasti gak bakal kelupa deh :) dulu waktu msh single pgn jg coba jd volunteer gini, tp blm kesampean hehe

    ReplyDelete
  46. Perjalanan ke perbatasan mengingatkan aku dengan track jalan darat di Sumatera, medannya sulit. Luar biasa pengorbanan mba unt anak2 yg rindu akan belajar. Semoga makin banyak org yg ingin volunteer spt mba. Amen. Terima kasih.

    ReplyDelete
  47. Wuih, seru sekali perjalanan seperti ini. Menjadi volunteer tentunya banyak pengalaman menyenangkan dan ilmu baru karena menyusuri tempat baru dan bertemu banyak orang.

    ReplyDelete
  48. Seru sekali ya mba bisa terlibat di perbatasan sana..dari sini kita belajar kita akan bermanfaat ditempat yang tepat dan bahagia itu sederhana semoga dengan ada tulisan mba ini mereka harus lebih diperhatikan sehingga tidak kekurangan guru dan fasilitas..semoga cita2 mereka tercapai sehingga bisa membangun etikong untuk lebih maju biar bagaimanapun masih termasuk indonesia

    ReplyDelete
  49. Hai ibu guru muda, senang sekali baca ceritamu mbak karena bisa bikin saya terharu sekaligus salut atas pengalaman mengajar di perbatasan Indonesia-Malaysia. Benar-benar membuat saya sebagai pembaca merasa bersyukur sekaligus membuka mata bahwa pendidikan di Indonesia memang belum merata. Makasih ya mbak atas ceritanya, ditunggu cerita keren lainnya ~

    ReplyDelete
  50. Salut banget padamu, dek. Jadi ingat perjuanganku waktu jadi guru SD di desa. Setiap hari haru menempuh jarak 72 kilo PP dg honor yg sangat minim. Orang-orang desa juga sangat menghormati guru-guru. Kadang aku dibawain singkong, ikan sungai. Sayangnya itu nggak berlangsung lama, karena aku harus pindah ke Semarang ikut suami

    ReplyDelete
  51. Terharu membacanya..
    Sungguh mulia dirimu kak, super salut untukmu .. segala keterbatasan tetap Tak menggoyahkan komitmen..

    Aku belum pernah merasakan profesi guru yang sesungguhnya. Tapi pernah ngajar workshop sedikit di NTT Dan merasakan antusias anak2 .. sampai gakmau pulang mereka dari sekolah..

    Semoga semakin banyak tempat2 yang jauh dari Kota Bisa dimudahkan proses belajarnya..

    Semoga suatu Hari Kita ketemu,
    Dan semoga semakin banyak orang baik sepertimu kak.. sehat2 selalu yaaaa

    ReplyDelete
  52. Ya ampun Mei, pengalamanmu luar biasa sekali. Senangnya pny banyak cerita kehidupan yg seru ya Mei.

    ReplyDelete
  53. Sumpah keren bangets sampai nangis saya bacanya. Luar biasa sekali kakak!

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar yang sopan. Tolong jangan tinggalkan link aktif. Terima kasih.