September 15, 2017

Menembus Kabut di Lereng Merapi

Lereng Merapi, dua kata itu mengingatkan saya pada film kolosal waktu saya masih duduk di bangku sekolah. Waktu itu saya tidak pernah membayangkan, jika saya dapat mengunjungi tempat ini, bahkan ini untuk kesekian kalinya.

Jelajah Wisata Lereng Merapi, merupakan event rutin yang diadakan oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman ini cukup menarik banyak peserta tidak hanya dari Yogyakarta bahkan dari banyak kota besar di Indonesia. Sekitar 1.000 peserta dari berbagai usia berpartisipasi dalam event ini yang dikemas dalam bentuk sport tourism. Wisata trekking sepanjang 7 km ini disuguhkan untuk menikmati keindahan pemandangan alam, flora dan fauna yang ada di Lereng Merapi seperti Anggrek Vanda Tricolor, Dendroblum Mutabile dan juga berbagai jenis bambu.

Di hari H, saya berangkat bersama teman dengan menggunakan roda dua. Perjalanan harusnya ditempuh sekitar 30-45 menit dari kota Yogyakarta. Acara dimulai pukul 07.00 – 11.00 WIB. Namun ditengah perjalanan, ban kami bocor, sementara hari masih pagi, tempat tambal ban belum ada yang buka. Akhirnya setelah menuntun motor cukup lama kami menemukan tempat tambal ban yang sebelahnya menjual sarapan. Akhirnya sambil menunggu, kami sarapan. Dan  teman yang sudah duluan sampai ke Lereng Merapi, turun kembali untuk membantu kami.

Singkat cerita kami sampai ke tempat acara pukul 08.05 WIB, pos pendaftaran sudah hampir ditutup dan….. pastinya kami peserta yang paling terakhir. Pukul 08.15 WIB kami start dari pos pertama. Di setiap pos, panitia akan memberikan cap pada kertas yang kami bawa, sebagai bukti kami sudah melewati pos-pos yang sudah ditentukan. Cap ini sebagai syarat untuk mengikuti undian hadiah atau doorprize.

Sepanjang perjalanan cuaca kurang bersahabat, kabut sudah mulai turun sejak kami dari pos pertama kemudian hujan gerimis terus mengikuti sepanjang perjalanan kami. Selain berjuang dengan cuaca, saya juga harus bergerak cepat karena dua teman saya jalannya super duper cepat, mereka memang hobby-nya naik gunung, bahkan yang satu seorang guide yang tersertifikasi. Udah bisa dibayangin dong jalan mereka kayak apa, cowok pula.
rute trekking menuju pos 1 (satu)
photo taken by Kris

Sepanjang perjalanan yang diselimuti kabut, kami banyak menyusuri jalan setapak, turun naik dan sedikit licin, sehingga kami harus berjalan pelan-pelan dan antri. Terlihat beberapa panitia stand by dibeberapa titik untuk memastikan keselamatan semua peserta. Sesekali kami berhenti untuk mengambil nafas dan gambar atau hanya bertegur sapa dengan peserta lainnya. Saya bertemu dengan peserta yang masih anak-anak dan usia lanjut, mereka semangat sekali meski gerimis dan kabut enggan pergi.

salah satu jalan yang dilewati berupa jalan setapak
photo taken by Kris


Sudah beberapa bulan saya tidak menginjakan kaki diketinggian. Rasa rindu akan alam itu perlahan hilang setelah mendengar gemerisik khas pohon dan daun yang bergesekan, menghirup udara yang sejuk khas pegunungan dengan nakal menyapu hidungku yang mulai memerah karena dingin, mencium wangi pepohonan yang selalu membuatku rindu saat lama tak menghirupnya.

salah satu rute perjalanan, rimbunan bambu yang menjadi salah satu atraksi yang bisa dinikmati di Lereng Merapi
photo taken by Kris
Tak terasa kami sudah tiba di pos terakhir, kulihat jam menunjukan pukul 9.20 WIB, hanya 1 jam 5 menit. Wow. Thanks to my god, we did. Sesampainya di pos terakhir, kami semua berkumpul di lapangan untuk menikmati makan siang dan menunggu peserta yang belum sampai. Puncak acaranya adalah pengundian hadiah yang dilakukan langsung oleh Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, Ibu Sudarningsih. Diiringi musik dangdut pantura yang bahasanya belum saya pahami… 

At the end I got one of the prize, thanks to my God……………..

September 10, 2017

Menelisik Keberadaan Kampung Pitu (Nglanggeran Part 2)

Turun dari Gunung Api Purba kami lanjutkan dan mencari-cari lokasi kampung ini. Tidak ada papan petunjuk menuju kampung ini, saya bersama teman sedikit kebingungan, hanya menebak-nebak saat menemukan jalan setapak, kami ikuti jalan tersebut, dan ternyata benar jalan itu merupakan jalan menuju Kampung Pitu.

Pertama kali memasuki kampung ini, seperti tidak ada kehidupan. Jarak rumah satu dengan lainnya berjauhan, suasananya sepi, kami hanya melihat beberapa ekor binatang yang hidup di kampung ini. Rasa penasaran membawa saya terus bergerak melewati pematang sawah yang ternyata jalan itu menuju ke sebuah sumur yang dianggap sakral oleh warga Kampung Pitu.


jalan menuju ke Kampung Pitu
photo taken by Chris



bentuk sumber mata air atau sumur yang dianggap sakral oleh warga Kampung Pitu

Dari kejauhan saya melihat rumah yang hanya beberapa atap saja. Saya mulai yakin inilah Kampung Pitu itu. Setelah mendekat kemudian saya melihat seorang perempuan yang sudah berusia lanjut. Beliau tersenyum ramah dan menyapa kami dengan bahasa yang saya belum pahami. Teman saya menjawab dengan bahasa yang sama, ah untunglah. Teman saya bilang, kita diajak mampir kerumahnya. Nama beliau adalah Ibu Sumbuk.

halaman belakang di salah satu rumah Kampung Pitu

narsis dikit di belakang rumah warga Kampung Pitu
photo taken by  Chris

Kebetulan sekali ternyata pemilik rumah ini adalah orang yang dituakan di kampung ini, namanya Pak Yatnorejo. Pak Yatnorejo dan Ibu Sumbuk ini belum bisa menggunakan bahasa Indonesia. Kemudian mereka memanggil anaknya namanya Pak Aan. Ternyata Pak Aan ini merupakan salah satu pengurus Pokdarwis di Nglanggeran. Kami mulai mengobrol dengan suasana hangat, disuguhi makanan khas tradisional namanya rangginang, ditemani juga secangkir teh manis hangat buatan Ibu Sumbuk.

makanan tradisional rangginang ditemani segelas teh manis

Pak Aan bercerita banyak mengenai sejarah tentang Kampung Pitu. Untuk mempertahankan pesan leluhur, rumah ini hanya boleh diisi oleh tujuh kepala keluarga meskipun ada sepuluh rumah. Jika sudah lebih dari tujuh keluarga maka berikutnya akan pindah dari kampung ini demi keselamatannya. Rumah-rumah ini terbentuk dari kayu-kayu kokoh tanpa ada sekat dan masih beralaskan tanah. Dan justru ini menjadi daya tarik tersendiri, namun sayangnya beberapa rumah sudah diubah sebagian bangunannya dengan menggunakan tembok, jadi keasliannya sudah mulai hilang.

bentuk rumah warga kampung Pitu yang masih asli yang terbuat dari kayu-kayu kokoh



Pak Yatnorejo dan Ibu Sumbuk - sepasang suami istri yang menjadi wakil yang dituakan


Kampung Pitu ini masih memegang kehidupan yang selaras dengan alam dan menjaga beberapa budaya yang mereka miliki. Seperti masih mengadakan upacara-upacara adat atau tradisi seperti Tingalan, Tayub/Ledek, dan Rasulan. Warga kampung ini mempunyai sumber kehidupan dari bercocok tanam dan beternak. Untuk teman-teman yang ingin merasakan suasana Kampung Pitu ini, Desa Wisata Nglanggeran menyediakan paket Live In di rumah warga Kampung Pitu. Ratusan orang sudah mengunjungi kampung ini dan banyak mahasiswa juga sering mengadakan acara makrab di kampung ini.

Tak terasa kami mengobrol hampir dua jam, karena kami masih berniat melihat embung, maka kami pamit pulang dan sempat mengambil photo dengan keluarga yang penuh dengan ketulusan ini.

Jangan lupa ya kalau berkunjung ke Kampung ini mengisi buku tamu dan silakan berbagi sedikit kebahagiaan dengan mereka...... Terima kasih untuk keluarga Pak Aan, Pak Yatno dan Ibu Sumbuk untuk kehangatannya hari ini….. Kalian sudah mengajarkan banyak bagaimana cara hidup sederhana dan tetap bersyukur dengan apa yang diberikan tuhan untuk kita, semoga kalian sehat selalu.......

September 1, 2017

Menyapa Gunung Api Purba (Nglanggeran Part 1)

Tahukah kamu dimana desa terbaik di Asia Tenggara ?
Betul sekali. Salah satu dari tiga desa terbaik itu terletak di Indonesia namanya Desa Wisata Nglanggeran, tepatnya terletak di Patuk, Gunung Kidul. Nama itu sudah tidak asing lagi bagi sebagian banyak orang yang hobby-nya travelling. Dimana embung menjadi salah satu icon-nya. Dapat ditempuh sekitar 1-1,5 jam perjalanan dengan menggunakan kendaraan roda dua atau roda empat dari pusat kota Yogyakarta. Jalan menuju kesana sudah beraspal dan bagus.

Awal tahun 2017 tempat wisata ini dinobatkan sebagai Desa Wisata Terbaik se-Asia Tenggara 2016, menyusul Desa Wisata Dieng Kulon di Banjarnegara dan Desa Wisata Panglipuran di Bali. Ketiga desa ini terpilih oleh Kementrian Pariwisata yang akan dikirim ke Singapore untuk menerima penghargaan Asean CBT Awards. Karena ketiga desa ini telah menerapkan prinsip-prinsip pengelolaannya yang berbasis masyarakat atu dikenal dengan istilah Community Based Tourism (CBT).

Saya berangkat dari jalan Kaliurang sekitar pukul 7.00, sampai di pintu utama kawasan ekowisata Nglanggeran sekitar pukul 08.30. Kami sempat bertemu dengan Pak Sugeng beliau adalah Pengelola Desa Wisata Nglanggeran, beliau menjelaskan beberapa tempat yang dapat dikunjungi. Ada atraksi budaya juga atraksi alam seperti melihat tanaman atau pohon Termas, Kampung Pitu yang terletak di puncak Gunung Api Purba, Sumber Mata Air Comberan, Arca tanpa Kepala, Embung Kebun Buah Nglanggeran, dan Air Terjun Njurug Talang Purba dan Kedung Kandang. Bagi teman-teman yang hobby climbing, rafling, trekking atau camping bahkan live in dengan warga desa, Nglanggeran menyediakan fasilitas-fasilitas tersebut. Karena saya hanya punya satu hari, jadi saya tidak sempat mencicipi semua atraksi tersebut.

Gunung Api Purba

Tempat pertama yang saya kunjungi adalah Gunung Api Purba. Tempat ini menjadi alternatif bagi yang hobby-nya trekking. Gunung Api Purba ini mempunyai beberapa puncak gunung dan dapat dikunjungi dari beberapa jalur. Waktu itu saya masuk dari jalur Kampung Pitu. Jalan menuju tempat ini sedikit menanjak, sebagian bebatuan dan sebagian lagi bersemen namun cukup lebar. 

Pintu masuk utama menuju Gunung Api Purba

pemandangan dari salah satu puncak Gunung Api Purba
photo taken by Chris

beberapa puncak di Gunung Api Purba ini


Kampung Pitu dari atas Gunung Api Purba

salah satu pemandangan di puncak dan rute trekking dari satu puncak ke puncak lainnya

Dengan biaya masuk sebesar Rp. 15.000,- dari loket masuk kamu dapat berjalan kaki hanya berjarak kurang lebih 5-10 menit, kamu sudah berada di salah satu puncak gunung ini. Atau bisa juga membawa kendaraan roda dua kamu sampai di bawah salah satu puncak gunung ini. Informasinya, tempat ini menjadi salah satu tempat favorit wisatawan untuk berkemah dan memang suasananya sangat nyaman untuk mendirikan tenda. Dari tempat ini juga kita bisa menyaksikan sunrise dan sunset yang menawan.

jalan menuju ke Puncak Gunung Api Purba
photo taken by Chris

jalanan menuju salah satu puncak Gunung Api Purba
photo taken by Chris

Gunung api purba ini memiliki beberapa puncak. Dari atas puncak ini kamu dapat menikmati pemandangan alam desa Nglanggeran yang hijau dan asri. Berjalan sedikit ke puncak satunya lagi, kamu dapat menikmati embung yang menjadi icon desa wisata ini dan desa Kampung Pitu. Meskipun cuacanya agak sedikit panas, namun udaranya sangat sejuk. Kamu bisa bersantai di atas rerumputan pinggir gunung ini tapi hati-hati ya karena bentuknya miring, kamu bisa terjatuh kalau tidak hati-hati.

salah satu pemandangan dari atas puncak Gunung Api Purba

bentuk bebatuan yang ada di Gunung Api Purba

Well, saya tidak bisa berlama-lama disini. Hanya berbekal handphone cekrak-cekrek hanya ambil beberapa photo seadanya, kali ini keindahan alam ini hanya ada di kepala.  Next time I have to well prepare, biar dapat photo-photo kece yang teman-teman ya ⌣⌣⌣