Looking for My Article

10 July 2020

Voluntourism Bersama RuBI di Hari Guru Nasional

Voluntourism Bersama RuBI

Bulan Oktober 2019, saya mendapatkan 2 berita yang membahagiakan. Pertama saya lolos konferensi nasional di Universitas Negeri Jember sekaligus terpilih menjadi 1 dari 10 peserta yang diundang sebagai pembicara dalam konferensi tersebut. Berita baik kedua, saya juga lolos dalam kegiatan volunteer yang diadakan oleh RuBI (Ruang Berbagi Ilmu). dua-duanya sama-sama harus menyiapkan materi dan waktunya berurutan, sementara lokasinya yang satu di Jember yang satu di Bali. Sempat kewalahan juga, siapin materi buat konferensi dan materi untuk kegiatan relawan. But thank to God, everything was good. Serunya, ini pertama kalinya voluntourism yang diatur oleh sebuah komunitas, biasanya sendiri kan.

Voluntourism Bersama RuBI

Bulan September 2019, saya cari-cari kegiatan volunteering, nemulah pembukaan education volunteering yang diadakan oleh RuBI (Ruang Berbagi Ilmu). Dari namanya sendiri sudah jelas ya, kalau komunitas ini volunteering dalam bidang pendidikan. Pendaftarannya waktu itu via online. Daftarnya cukup mudah, mengisi data pribadi, memilih lokasi volunteering, kebetulan waktu itu dibuka relawan untuk daerah Bali, Aceh Singkil, Jember, Lombok Utara, serta Kepulauan Sula. Saya memutuskan memilih Bali tepatnya di Karangasem. Selain itu pendaftar wajib memilih bidang apa yang mau kita ambil, ada team Narasumber (Motivasi Guru, MBS, dan K13) dan team Dokumentasi. Syarat lain yang harus dipenuhi adalah menjawab pertanyaan berupa essay. Ternyata penilaiannya besar di essay, so kalau ada teman-teman yang mau ikut volunteering di RuBI, bagusin essay-nya.


picture taken by tim dokumentasi


Pendaftaran Voluntourism

Pengumuman tiba, saya lolos menjadi salah satu relawan RuBI di Bali. Semua peserta yang lolos, masuk dalam group WA dan tadaaaaa saya baru tahu kalau ternyata RuBI itu bukan untuk mengajar anak-anak, tetapi sharing knowledge dan spirit dengan para gurunya dan kebetulan waktu itu saya mengambil bidang Motivasi Guru (Motgur). Shock? Definitely. Why? Karena Motivasi Guru (motgur) masuk dalam kategori narasumber (narsum) yang menjadi ujung tombak kegiatan tersebut. Output sharing ini diharapkan dapat memotivasi guru-guru dalam mengajar, sharing bagaimana mendorong kreativitas mereka di tengah keterbatasan, termasuk memberikan masukan bagaimana mereka improve knowledge mereka sendiri. Wagelaseh ya, saya aja masih butuh motivasi, apalagi motivasi cinta, ups curhat.

Oh ya, selain narsum dan team dokumentasi, group wa tersebut juga berisi panitia lokal (panlok), dan panitia dari pusat yang memberikan arahan untuk kegiatan tersebut. Karena kami dari berbagai kota di Indonesia, kami membahas materi dan persiapan untuk kegiatan melalui wa group, kadang ada meet up  gitu untuk group kecil yang lokasinya berdekatan.

picture taken by tim dokumentasi


Berangkat ke Bali

Karena memang acaranya bersamaan dengan konferensi di Jember, maka saya berangkat dari Jember. Selesai presentasi, saya langsung izin panitia untuk izin pulang cepat dan lanjut ke Bali. Naik travel, satu-satunya cara supaya saya bisa mengejar sampai subuh di Bali. Pesawat tidak ada sore hari dari Jember.


God is Good, subuh saya sudah sampai Bali dengan lancar, dan dijemput Ka Arni salah satu Panlok Bali yang superb banget, istirahat sebentar dikamarnya yang nyaman. Siangnya kami bertemu dengan teman-teman relawan yang baru sampai dari Jakarta di bandara Ngurah Rai. Sempat khawatir gak bisa mingling sama mereka (padahal udah biasa solo traveling, mungkin karena ini volunteering pertama saya yang terorganisir, biasanya kalau mau voluntourism kan sendiri). Ternyata orangnya asik-asik semua, bahkan sampai sekarang almost setahun kita masih keep contact via group dan chat bisa ribuan dalam sehari dengan mereka dengan pembahasan dari serius sampai ambyar. Kami berasal dari berbagai profesi, ada dokter perawat, bidan, dosen, pengusaha muda, guru, penulis, kepala sekolah, ASN, mahasiswa S2 bidang pustakawan, pelari, eksekutif muda, entertainer, dan termuda adalah mahasiswa S1 yang berprestasi. Saya bisa banyak belajar juga dari mereka, karena mereka juga sudah berpengalaman dalam education volunteering ini. 

picture taken by Kak Tody

Kami lanjut perjalanan ke Karangasem dan tiba sore hari, langsung koordinasi dengan perwakilan panitia di sana. Oh ya kelompok motgur hanya ada 4 orang, dengan semangat kami gladi resik materi untuk esok hari sampai pukul 2 malam. Saya masih lanjut di penginapan sampai pukul 4, padahal pukul 7 acara sudah harus dimulai. Thanks so much dear, Kak Danang, Kak Echi, dan Kak Tatas untuk semua bantuan dan semangatnya.


Hari H, Deg-degan ga sih?

Hari H, guru-guru dibagi menjadi 4 kelas, dan kami team motgur masing-masing memegang satu kelas. Deg-degan? Voluntourism kali ini degdegan pakai banget, bagaimana tidak, saya sok-sok-an mau kasih motivasi guru yang sudah puluhan tahun mengajar hahahaha. Ok, untuk membuat diri saya semangat, saya bilang ke diri sendiri, saya coba luruskan pikiran saya jika saya sama sekali tidak berniat menggurui mereka, tentunya mereka secara pengalaman dan pengetahuan jauh di atas saya, tapi mungkin saya ada sedikit pengalaman yang bisa dibagi yang mudah-mudahan bisa menjadi motivasi para guru hebat tersebut untuk lebih bersemangat.

picture taken by tim dokumentasi

picture taken by tim dokumentasi

Finally, semua berjalan dengan lancar, engaging-nya mulai dapat setelah beberapa menit dimulai, meski saya masih cenderung kaku hahahahah. Hampir 3 jam saya give and take sharing dengan bapak ibu guru. Semuanya menyenangkan, saya malah banyak belajar dari bapak ibu guru di sini, bagaimana mereka sabar mengajari anak-anak belajar.

picture taken by  tim dokumentasi


picture taken by  Koko Tody

Dua hari kami melakukan kegiatan volunteering ini, dan kami bergantian memberikan sharing dengan teman-teman lain. Sangat menyenangkan, banyak hal yang bisa dipetik dari kegiatan ini. Selain menambah teman, bisa jalan-jalan keliling Bali, dan yang paling penting, kegiatan ini membuat soft skill dan hard skill saya meningkat. Jiwa leadership dan mandiri saya berasa meningkat. Rasa takut perlahan terkikis, semangat berbagi semakin besar, dan rasanya selalu happy, jika saya selesai melakukan kebaikan seperti ini. Merasa makin menemukan arti hidup dan berbagi itu indah.

picture taken by tim dokumentasi

Hari kedua, kami selesai dan pamit dengan semua peserta dan anak-anak yang sekolah di Karangasem, sedih banget, berasa sudah sangat dekat dengan mereka, padahal baru 2 hari loh, mungkin ini yang namanya, sehati ya. Oh ya, selang kegiatan ini, beberapa hari sebelumnya adalah Hari Guru Nasional Indonesia, tanggal 25 November. Kegiatan ini juga didedikasikan untuk para GURU HEBAT di Indonesia.

Pemandangan Gunung Agung di belakang sekolah

Sampai jumpa lagi Bapak Ibu Guru Hebat, jasamu abadi, tak pernah lekang oleh masa, tak ternilai dengan harta, tak terukur dengan ucap syukur dan terima kasih. Semoga guru-guru di Indonesia mendapatkan kelayakan dan kesejahteraan dalam hidupnya.


Bapak Ibu Guru Kelas 1-3picture taken by  tim dokumentasi

Terima kasih untuk team Karangasem yang selalu awesome, Kak Wulan, Kak Zainab, Kak Arni, Kak Ode, Kak Usop, Ka Dans, Kak James, Kak Yunita, Kak Echi, Kak Tatas, Kak Danang, Kak Chika, Dede Ichan, Kak Pipit, Kak Mita, Kak Monik, Kak Ipeh, Kak Ram, Kak Josep, Kak Aad, Kak Winda, Kak Dina, Kak Pia, dan Koko Tody. Kalian luar biasa. Terima kasih juga untuk RuBI sudah membuat kegiatan bermanfaat ini, jaya selalu. Teruslah berbagi ilmu.

team RuBI dan Guru Karangasem
picture taken by  tim dokumentasi

Selamat HARI GURU NASIONAL, untuk semua guru di Indonesia.
Sampai ketemu di voluntourism berikutnya.

106 comments :

  1. acaarnay asyik sepertinya terlihat gembira semua

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mba happy semua, kita punya banyak pengalaman dna berbagi dengan mereka

      Delete
  2. mbak Mei cantik sekali menggunakan kain Bali warna biru itu :) semua terlihat happy ya mba

    ReplyDelete
  3. Keren banget kamu Mei, aku jadi kangen juga masa-masa volounteer gini. Berbagi sama anak-anak tuh menyenangkan dan kita jadi punya pengalaman dan cerita baru ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget mba menyenangkan alhamdulillah merasa hidup kita bermanfaat

      Delete
  4. Seru banget pasti ya. Belajar sambil mengajar di tempat baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalan2 sambil berbuat kebaikan, ya. Seru dan sangat mengedukasi, deh

      Delete
  5. This is so cool. Always love to see contribution and real action from people to people

    ReplyDelete
  6. Waahh seru banget mba, sampai ke Bali segala! Aku jadi kepengen, semoga pademi ini segera berakhir jadi bisa kesana juga <3

    ReplyDelete
  7. Baru tahu ada kegiatan volunteering seperti ini. Pasti jadi pengalaman yang mengesankan ya, Kak?

    ReplyDelete
  8. Suka deh beca cerita kaya gini, berharap juga dapat kesempatan punya pengalaman yang sama kaya gitu.
    Menginspirasi banget.

    ReplyDelete
  9. Pengalaman yang luar biasa mba, bisa bermanfaat dan sharing ilmu ya, menambah relasi juga ketika mengikuti volunteering seperti ini

    ReplyDelete
  10. seru banget mbak kegiatannya. insipratif banget asli!

    ReplyDelete
  11. Ga kebayang emang sih, bukan guru tapi harus kasih suntikan motivasi buat guru. Hebat banget kak bisa siapin semua materinya. Acung jempol 👍👍

    ReplyDelete
  12. Ikut senang baca pengalamannya mbak. Aku pengen juga bisa ikut acara serupa, terutama yang sama anak-anak :')

    ReplyDelete
  13. Senangnyaa...
    Apakah Rubi ini bisa memilih lokasi yang akan dikunjungi untuk berbagi?
    Kebayang, kak Mei...kebagian topik motivasi guru.
    Sukses selalu, kak Mei.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mba kita bisa milih lokasi yang kita mau

      Delete
    2. Waah...kebayang berarti yaa..
      Setelah volunteer ini bisa jalan-jalan gak?

      Delete
    3. ya kalau mau lanjut jalan-jalan bisa

      Delete
  14. Seru sekali pengalamannya kak, apalagi bisa berbagi ilmu kepada guru. Semoga pandemi ini segera berakhir jadi guru dan murid bisa kembali berinteraksi di sekolah yaa. Kangen sekolah akutu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin mba Atiyasa, sebagai guru pasti kangen sama anak-anak didiknya ya mba

      Delete
  15. Seru banget mbak banyak pengalaman yang bermanfaat juga buat sesama, pengen ikut acara kayak gitu

    ReplyDelete
  16. Acara yang sangat berkesan... menjadi guru memang memberikan banyak latihan baik lahir dan batin.. Salut dengan dirimu yang sudah memnginspirasi guru guru agar lebih termotivasi untuk mengajar

    ReplyDelete
  17. Sangat menginspirasi mba, keren banget deh. Aku dulu pernah bercita-cita jadi guru tapi gak kesampean.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat ayo pasti bisa masih ada kesempatan

      Delete
  18. Ya amounseru banget ya acaranya disana, menyenangkan dan menginspirasi sekali. Pingin jadi guru cuma tkut anak"nya nangis kalau lihat aku 🙈🙈🙈

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah nangis takut diitinggal sama mba Ribka

      Delete
  19. Di awal koq saya ikut deg-degan hehe ... alhamdulillah ya berlangsung dengan baik dan terjalin engagement ... mantap ... suka baca pengalamannya, Mbak. Teruslah menginspirasi.

    ReplyDelete
  20. Pengalaman voluntering yang sangat berharga ya mba karena kepercayaan diri semakin bertambah dan juga pengalaman ilmu dari para guru, kebayang acaranya pasti seru banget

    ReplyDelete
  21. Keren pengalamannya btw hrs ada latar belakang .pendidikan ga ya untuk jadi voluntering ini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. so far teman-teman yang saya temui dari berbagai latar belakang pendidikan mba, jadi boleh apa saja, jika untuk RuBI, tapi kalau untuk mengajar anak-anak biasanya kayak KI itu juga berlatar belakang dari berbagai profesi

      Delete
  22. Wah pasti seru ya. Jadi keinget pengalamanku volunteering ke sebuah sekolah TK dan SD di dusun terpencil di NTT. Di tempat itu anak-anaknya enggak fasih bahasa Indonesia. Jadilah kami bahasa tarzan. Wkwkwk. Jadi kangen volunteering nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sempat ngalamin kak pas saya ke pedalaman kalimantan hehehe, tapi sedikit banyak mereka ngerti sih

      Delete
  23. Memotivasi itu bukan pekerjaan mudah karena harus tahu bagaimana cara menyampaikannya tanpa kesan menggurui atau paling tahu.

    Menjadi guru di zaman sekarang bukanlah hal yang mudah karena setiap zaman punya tantangan tersendiri yang tidak bisa dibandingkan dengan masa sebelumnya.

    Sungguh berat tantangan guru di masa pandemi ini. Mereka butuh suntikan semangat sekaligus ruang untuk merushkan kegelisahan agar ada yang mendengar serta menanggapi. Syukurlah ada RUBI

    Pengalaman yang sungguh berharga sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba butuh effort luar biasa bisa memberikan motivasi ke mereka

      Delete
  24. Pengalaman yg luar biasa mba. Salut bs terpilih jd relawan pendidikan.smg rubi sukses slalu jg ��

    ReplyDelete
  25. Keren banget mba Mei. It will be a good or maybe the best experience you ve done

    ReplyDelete
  26. You are awesome. Memberikan motivasi kepada orang² itu butuh power di dalam diri sendiri dulu dan makanya mereka para motivator itu mengagumkan buat aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks mba Cilya, just spread love and positif energy

      Delete
  27. Mba Mei saya malah salfok sama pemandangan Gunung Agungnya, bagus banget! Itu kelihatan dari sekolahnya ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya kalau mumet ngajar enak bisa lihat pemandangan gunung agung ya

      Delete
  28. Wah beberapa temenku juga voluntourism sama RuBi jugaa hehehe. Apakah kalian ketemu? Kayanya dia ke NTT apa Papua ya. Entah di tahun yang sama atau beda hehehe. Tapi seruuu liat foto fotonya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh teman-teman NTT belum pernah ketemu mba Fa

      Delete
  29. Jadi pengalaman yang berkesan menjadi relawan RuBi, semoga ada lagi acaranya, jadi pengen daftar juga

    ReplyDelete
  30. kereeeen, pengalaman tak terlupakan ya ini.
    selain bisa berbagi ilmu jadi nambah keluarga baru juga ya ini dengan RuBi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget ka diah jadi banyak sanak family baru

      Delete
  31. Wah seru Mbak kegiatan di Bali.

    Akupun merasakanya ketika pertama kali berbicara di depan umum apa lagi yg menjadi peserta senior, sesepuh atau orang yg pengalamanya jauh di atas kita.

    Yg penting tenang di nikmati biasanya setelah jalan 10 menit akan bisa normal hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul yang penting energi kita positif pasti dirasa juga positif

      Delete
  32. Bahagia banget pastinya bisa berbagi ilmu dengan banyak orang ya mbak. Jadi inget pengalaman pas KKN kuliah dulu. Oh iya, itu Voluntourism Rubi daftarnya di mana? Ada kriteria khusus kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. online di webnya kak, ga ada yang penting essaynya bagus

      Delete
  33. Mba Mei jadi feminim hehe. Tapi ini memang pengalaman yang tak terlupakan ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di darat saya feminim ka Diah hehehe

      Delete
  34. Seru sekali, Mba. Pengalaman yang sangat berharga saat kita dapat berbagi ilmu dan pengalaman dengan orang lain. Entah sedikit atau banyak aku yakin sharing yang disampaikan mendatangkan manfaat.

    ReplyDelete
  35. Pastinya seru dan berkesan sekali ya Mbak bisa ikut kegiatan volunteer kayak gini. Dan yah tadinya saya kira kegiatan RuBi ini untuk ngasih motivasi dan bagi ilmu ke anak-anak sekolah ternyata untuk guru ya.. tapi emang sih bukan cuma anak2, guru juga butuh motivasi (ini ngerasain banget karena punya pengalaman jadi guru, hehe)

    ReplyDelete
  36. Wah senengnya bisa terpilih. Berurutan pula. Pengalaman luar biasa bisa berbagi motivasi dengan yang lain..

    ReplyDelete
  37. Keren nih mbk. Aku udah lama banget nggak begini. Belum ada yang kasih panggung lagi sejak koronce. Hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah suka ikutan acara volunteer juga kak

      Delete
  38. Senangnya bisa mengedukasi sambil berbagi keceriaan, semangat terus ya mb...

    ReplyDelete
  39. Wah keren bingit kak Mei jadi nara sumber, berbagi motivasi. Sering diundang gini kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sering kak Mila, tapi biasanya sharing tentang penelitian atau berkaitan dengan alam bebas

      Delete
  40. Seru banget kegiatannya. Pengalaman yang hebat. Inspiratif banget.

    ReplyDelete
  41. Mbak Mei ini banyak sekali ya kepandaiannya, dari mulai travelling, jadi guru,programmer juga ya? salut deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh masih belajar kak, masih proses memperbaiki diri hehehe

      Delete
  42. Mbaak, saya tuh penasaran dengan dua hal ini
    1. Bagaimana metode penyampaian kepada para guru?
    2. Masih kontak dengan para guru di sana? Bagaimana cara mengajar mereka sekarang?

    Menyenangkan ya pengalaman ini .... saya yang baca saja merasa senang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. metodenya sama saja mba Mugniar, karena kebetulan saya sering sharing di depan orang dewasa juga, beberapa kali jadi pembicara, lebih mudah sih pemilihan bahasanya untuk apa yang mau kita sampaikan, hanya saja, harus pintar memilih penekanan kata, intonasi, agar tidak berkesan menggurui mereka (saya selalu terapkan ini saat saya jadi berbicara dengans siapapun termasuk anak kecil), lebih banyak interaktif dengan mereka, biar tidak berkesan kita menggurui, biar mereka ga bosan juga, kita juga dapat feedback dan komunikasi dua arah lebih dapat engagementnya seperti metode public speaking pada umumnya.

      sampai hari ini masih dari group RuBI mba, kami akan mengadakan zoom meeting juga dengan mereka, sama juga mereka mengalami PJJ bahkan ada guru2 yang mendatangi murid2nya karena di sana masih banyak yang belum ada jaringan internet

      Delete
  43. Seneng kalau baca tulisan-tulisan yang inspiratif kayak gini. Bisa kebayang serunya juga. Hahaha. Ga sekadar jalan tapi juga memberi manfaat bagi sesama ya.

    ReplyDelete
  44. Berbicara di depan umum untuk memotivasi jelas bukan hal mudah. Salut pada Mbak Mei. Juga pada apa yang dilakukan demi menjadi anak bangsa yang berkontribusi. Karena bangsa kita butuh kerka sama satu sama lainnya dalam berbagai profesi demi meningkatkan kualitas kehidupan yang lebih baik. Sumber daya manusia jarus bisa terus diasah wawasan dan kemampuannya sehingga bisa lebih baik dan maju mengelola sumber daya alam maupun menerapkan cara hidup yang baik demi perubahan ke arah lebih baik. Salut untuk RUBI juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih teteh, teteh juga sangat menginspirasi buat saya apalagi urusan blog dan komitmennya

      Delete
  45. Mba Mei, saluuuut ih. Aku jujur masih sangat bermasalah utk bicara di depan orang2 yg ga dikenal. Pasti groginya parahlah. Krn ga terbiasa dan ga dilatih juga

    Ikutan deg deg bacanya, pas tau yg harus dimotivasi malah guru :D. Jadi penasaran ih cara kamu menyampaikan materinya mba. Pgn belajar dari situ :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga masih belajar mba cantik, gpp pelan-pelan aja kita pasti bisa kok

      Delete
  46. Kegiatannya mirip dengan kelas Inspirasi kayaknya ya, dek? Aku pernah ikutan sekali, waktu itu ngajar di pelosok Semarang. Itung2 ngobatin kangen waktu jadi guru SD dulu. Kegiatan volunterr emang selalu ngangenin. Pengen deh bisa ikutan lagi di lain daerah

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba, KI ngajar anak-anak, kalau RuBI sharing sama gurunya, ayo mba ikutan lagi

      Delete
  47. Pengalaman yang luar biasa Mbak Mei. Bisa berbagi motivasi dengan guru-guru di Karangasem. Sampai sekarang saya belum juga ikut mendaftar voluntir di mana saja di Indonesia. Biasa lah alasan klasik, sibuk hehehe..

    Kagum dengan dirimu Mbak. Traveling ke mana saja dan masih mau berbagi seperti ini. Semoga makin semangat berbagi di mana saja ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gpp kak, sibuk untuk urusan keluarga juga kan ibadah, bisa melalui doa juga udah ibadah, tidak harus yang terlihat juga, semnagat kakak

      Delete
  48. Pengalaman yang berharga dari sebuah kegiatan mulia nih, Mei.
    Berbagi ilmu kepada anak2 dan juga guru.
    Dan yang menyenangkan karena daerahnya di Jember dan Bali, jadi bisa skaligus berwisata.

    ReplyDelete
  49. Ikutan semangat bacanya say, terasa banget kebahagiaan dan semangatmu untuk berbagi, insya Allah para guru juga jadi bersemangat dan banyak terinspirasi dari sharingmu hari itu yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin allahuma aamiin mba Dew, semoga memberi semangat positif ke mereka

      Delete
  50. Berbagi memang menimbulkan kecanduan tersendiri!
    Selain keluar dari rutinitas juga meningkatkan silaturahmi.
    Jadi benarlah, silaturahmi memang meningkatkan rezeki.
    Aku percaya rezeki bukan melulu materi.
    Kebahagiaan hati, termasuk sudahlah pasti!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya betul ka Rosana, kebahagiaan hati sudah tak bisa diungkapkan lagi

      Delete
  51. Barokallah Kak. Saya ikutan degdegan ahahah saya paling lemes kalau suruh ngajar anak-anak atau orang dewasa kalau nggak pepet.
    Seru ya dan berjalan lancar. Keren kamu Kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah semua berjalan lancar kak, saya masih proses belajar

      Delete
  52. Seru banget kak pengalaman nya. Jadi volunteer itu menyenangkan ya kak jadi bisa bertemu dengan banyak orang dan sharing ilmu itu rasanya luar biasa yyaa. Nice story kak. Suka pemandangan alam desa di bali. Moga bisa ke sana

    ReplyDelete
  53. Ingin suatu waktu bisa seperti itu. Jiwa saya sebenarnya suka berpetualang, berinteraksi dengan anak-anak, untuk sementara masih di rumah saja😊

    ReplyDelete

Silakan komentar sesuai dengan aturan dan gunakan bahasa yang baik dan sopan. Tolong jangan tinggalkan link aktif, sebagai bentuk sopan santun anda. Mari sebarkan energi positif.

Popular Posts

Mendaki Puncak Poon Hill di Himalaya

Poon Hill adalah satu dari belasan puncak gunung yang berderet di  Himalaya . Menjadi salah satu puncak gunung yang menjadi incaran banyak ...

Back to Top