Looking for My Article

01 October 2017

Jelajah Wisata Di Lereng Merapi Yogyakarta

Lereng Merapi, dua kata itu mengingatkan saya pada film kolosal waktu saya masih duduk di bangku sekolah. Waktu itu saya tidak pernah membayangkan, jika saya dapat mengunjungi tempat ini, bahkan ini untuk kesekian kalinya.

Jelajah Wisata Lereng Di Merapi Yogyakarta, merupakan event rutin yang diadakan oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman ini cukup menarik banyak peserta tidak hanya dari Yogyakarta bahkan dari banyak kota besar di Indonesia. Sekitar 1.000 peserta dari berbagai usia berpartisipasi dalam event ini yang dikemas dalam bentuk sport tourism. Wisata trekking sepanjang 7 km ini disuguhkan untuk menikmati keindahan pemandangan alam, flora dan fauna yang ada di Lereng Merapi Yogyakarta seperti Anggrek Vanda Tricolor, Dendroblum Mutabile dan juga berbagai jenis bambu.

rute trekking menuju pos 1 (satu)
photo taken by Kris

Di hari H, saya berangkat bersama teman dengan menggunakan roda dua. Perjalanan seharusnya ditempuh sekitar 30-45 menit dari kota Yogyakarta. Acara Jelajah Wisata Lereng Di Merapi Yogyakarta dimulai pukul 07.00 – 11.00 WIB. Namun ditengah perjalanan, ban kami bocor, sementara hari masih pagi, tempat tambal ban belum ada yang buka. Akhirnya setelah menuntun motor cukup lama kami menemukan tempat tambal ban yang sebelahnya menjual sarapan. Akhirnya sambil menunggu, kami sarapan. Dan  teman yang sudah duluan sampai ke Lereng Merapi, turun kembali untuk membantu kami.







Singkat cerita kami sampai ke tempat acara pukul 08.05 WIB, pos pendaftaran sudah hampir ditutup dan….. pastinya kami peserta yang paling terakhir. Pukul 08.15 WIB kami start dari pos pertama. Di setiap pos, panitia akan memberikan cap pada kertas yang kami bawa, sebagai bukti kami sudah melewati pos-pos yang sudah ditentukan. Cap ini sebagai syarat untuk mengikuti undian hadiah atau doorprize.




Sepanjang perjalanan cuaca kurang bersahabat, kabut sudah mulai turun sejak kami dari pos pertama kemudian hujan gerimis terus mengikuti sepanjang perjalanan kami. Selain berjuang dengan cuaca, saya juga harus bergerak cepat karena dua teman saya jalannya super duper cepat, mereka memang hobby-nya naik gunung, bahkan yang satu seorang guide yang tersertifikasi. Udah bisa dibayangin dong jalan mereka kayak apa, cowok pula. Bukan jelajah wisata lagi tapi lomba lari hehehe.

salah satu jalan yang dilewati berupa jalan setapak
photo taken by Kris
Sepanjang perjalanan yang diselimuti kabut, kami banyak menyusuri jalan setapak, turun naik dan sedikit licin, sehingga kami harus berjalan pelan-pelan dan antri. Terlihat beberapa panitia stand by di beberapa titik untuk memastikan keselamatan semua peserta. Sesekali kami berhenti untuk mengambil nafas dan gambar atau hanya bertegur sapa dengan peserta lainnya. Jelajah Wisata ini diikuti oleh semua semua usia termasuk anak-anak. Saya bertemu dengan peserta yang masih anak-anak dan usia lanjut, mereka semangat sekali meski gerimis dan kabut enggan pergi. Ternyata sangat menyenangkan acara Jelajah Wisata Lereng Di Merapi Yogyakarta ini.

Sudah beberapa bulan saya tidak menginjakan kaki di ketinggian. Rasa rindu akan alam itu perlahan hilang setelah mendengar gemerisik khas pohon dan daun yang bergesekan, menghirup udara yang sejuk khas pegunungan dengan nakal menyapu hidungku yang mulai memerah karena dingin, mencium wangi pepohonan yang selalu membuatku rindu saat lama tak menghirupnya.

salah satu rute perjalanan, rimbunan bambu yang menjadi salah satu atraksi yang bisa dinikmati di Lereng Merapi
photo taken by Kris

Tak terasa kami sudah tiba di pos terakhir, kulihat jam menunjukan pukul 9.20 WIB, hanya 1 jam 5 menit. Wow. Thanks to my god, we did. Sesampainya di pos terakhir, kami semua berkumpul di lapangan untuk menikmati makan siang dan menunggu peserta yang belum sampai. Puncak acaranya adalah pengundian hadiah yang dilakukan langsung oleh Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, Ibu Sudarningsih. Diiringi musik dangdut pantura yang bahasanya belum saya pahami… 

At the end I got one of the prize,……………..dapat sepeda motor, 
thanks to my God.

See you next Jelajah Wisata Lereng Di Merapi Yogyakarta.

8 comments :

  1. Mbak Mei nih emang explorer sejati. Kuat banget jelajah gunung sana-sini. Salut!!
    Semangat terus yaaa, mbak! ! Keep sharing, keep being positive.

    ReplyDelete
  2. Kadang tuh suka iri klo liat ada tmn yg ikut club mendaki kayak gini. Kayaknya seru bgt dan jdi pngalaman yg ga terlupakan jg. Kadang pngen tp masih takut kwkwkwk

    ReplyDelete
  3. mbak mei tu bener2 tim eksplorer sejati ya, kalau di total sudah berapa gunung yang di daki mbak? Terus menyebarkan semangat positif

    ReplyDelete
  4. seru ya pastinya, berada di puncak bogor aja seneng banget apalagi bisa main ke lereng merapi bareng teman - teman kayak gini

    ReplyDelete
  5. Seru juga ya nih wisata lereng gunung merapinya. Mau trekking pun cuma 1 jam-an nggak terlalu lama lah 😁

    ReplyDelete
  6. Seru banget bacanya! Kebayang asiknya kalo beneran ke sana. Mungkin nanti pas pandemik udah selesai kali yaa :D

    ReplyDelete
  7. Keren banget mba perjalanannya menembus kabut di lereng merapi

    ReplyDelete
  8. misteri gunung merapi ya mbak, yg ada mak lampirnya. ekwkwk. saya nyariin jg pas ke merapi, tapi kan itu cm film. saya dulu tinggal di bawah kaliurang

    ReplyDelete

Silakan komentar sesuai dengan aturan dan gunakan bahasa yang baik dan sopan. Tolong jangan tinggalkan link aktif, sebagai bentuk sopan santun anda. Mari sebarkan energi positif.

Popular Posts

Mendaki Puncak Poon Hill di Himalaya

Poon Hill adalah satu dari belasan puncak gunung yang berderet di  Himalaya . Menjadi salah satu puncak gunung yang menjadi incaran banyak ...

Back to Top