February 1, 2017

Pulau Satonda, Pulau Biru di Ujung Negeriku


Welcome to Satonda Island

Pulau Satonda, sudahkah teman-teman mengunjungi pulau cantik ini ?
Pulau indah ini terletak di daerah Dompu. sebelum melakukan pendakian ke Gunung Tambora kami menyempatkan diri untuk mengunjungi pulau kecil ini. Kami menyewa kendaraan bak terbuka, cukup untuk dua puluh orang dengan harga Rp 500.000,00 untuk dapat pergi kesana. Ternyata ada lima pendaki lain yang hendak kesana dan meminta bergabung dengan kami untuk shared cost. Sehingga jumlah kami jadi lima belas orang and biayanya jadi lebih murah dunk.

Dari Desa Pancasila ke Pulau Satonda, ditempuh kurang lebih setengah jam, jalanannya cukup nyaman, sudah beraspal. Di perjalanan menuju pulau ini kami sempat berhenti sejenak untuk membeli makanan untuk makan siang. Mobil sampai di sebuah pinggir pantai, saya pikir sudah sampai, ternyata kami masih harus menyebrang lagi menggunakan kapal kecil. Oh my god.


Kemudian kami menyebrang lautan menggunakan kapal kecil kurang lebih setengah jam untuk dapat sampai ke Pulau Satonda ini. Tiba di pinggir pantai, ternyata kami harus trekking lagi kurang lebih 5-10 menit. Karena udara sangat panas, kami memutuskan untuk istirahat sejenak dan memotong buah semangka yang dibeli Pak Totok. Waahahaha nikmatnya pas lagi panas-panasnya belah semangka ⌣⌣⌣⌣⌣⌣ Ingat satu hal, Tuhan akan mendekatkan kita dengan orang-orang yang sejenis dengan kita, itu yang saya rasakan, keakraban diantara kami sudah mulai terasa di hari pertama. 

perjalanan menggunakan kapal kecil menuju Pulau Satonda

Selesai makan semangka kami santai sejenak dan mengobrol ceria. Di sini kami bertemu dengan beberapa ibu-ibu, mereka menyapa kami dan bertanya asal kami, kami jawab dari Jakarta. Ternyata ibunya adalah Kepala Dinas Pariwisata Dompu, beliau sangat senang kalau ada yang berkunjung ke pulau ini.


setelah naik tangga sekarang harus turun tangga

Kami pamit untuk melihat Pulau Satonda. Meski harus panas-panasan, sedikit menaiki dan menuruni anak tangga, namun saat kami tiba, semuanya terbayarkan, pulau sepi nan biru itu tersenyum dengan indah menyambut kami. Saya menyebutnya seperti sebuah danau. Sangat biru.


no caption

Kami duduk manis menikmati pemandangan indah itu dan beberapa dari kami makan siang di tempat ini. Selang beberapa waktu ternyata Ibu Kepala Dinas tadi tiba dengan beberapa teamnya untuk mengambil beberapa gambar dan mereka mengajak ngobrol dengan kami.

birunya cantik

Di bibir danau itu ada sebuah kapal kecil yang diikatkan, terlihat sepertinya kapal itu tidak pernah digunakan namun terlihat dalam kondisi yang masih aman untuk digunakan. Kemudian Ibu-nya menawarkan kami untuk menaiki kapal itu bersama mereka. Karena penasaran akhirnya kami meutuskan untuk ikut mengelilingi pulau ini menggunakan kapal itu, Kami mengambil beberapa gambar bahkan Rendra sempat turun berenang bersama Ibu Kepala Dinas. 

ki-ka : Pak Agus, Zuzu, Ayuti, Ichung, me, Rendra, Pak Totok

Di sini kita bisa melihat ada sebuah pohon yang setiap orang boleh menggantungkan batu dengan mengikatkannya pada batang pohon ini, sebagai tanda kalau kita pernah ke tempat ini. Kita juga bisa melihat pulau cantik ini dari atas bukit-bukit, dengan sedikit melakukan trekking lebih ke atas lagi.

yang datang ke sini boleh mengikat batu di pohon ini

Di sekitar pantai ini juga tersedia toilet, tempat ibadah dan beberapa gazebo untuk berteduh. 
Tak terasa sudah hampir dua jam kami di sini, kami memutuskan untuk pulang. Karena perjalanan menuju homestay masih cukup jauh dan kami ditunggu mobil sewaan kami.

Selamat tinggal Satonda yang indah, kecantikan negeriku tak pernah terkalahkan.